Anak-anak Palestina disiksa dalam tahanan Israel: LSM | Berita

Anak-anak Palestina disiksa dalam tahanan Israel: LSM |  Berita

Beberapa pelecehan bersifat seksual, selain dipukuli, diborgol dan ditutup matanya, kata sebuah laporan.

Anak-anak Palestina di bawah umur yang ditangkap oleh pasukan Israel menghadapi pelecehan emosional dan fisik yang luar biasa, menurut kelompok hak asasi Save the Children, yang mengungkapkan dalam sebuah laporan baru tentang tragedi yang dihadapi anak-anak di bawah umur sebagai tahanan.

Dalam laporan yang diterbitkan pada hari Senin, kelompok tersebut mengatakan beberapa mantan tahanan anak yang mereka ajak bicara melaporkan kekerasan yang bersifat seksual, sementara banyak lainnya dipukuli, diborgol dan ditutup matanya di dalam sangkar kecil di pusat penahanan dan ketika mereka dipindahkan antar pusat penahanan. terharu.

Jason Lee, direktur negara Save the Children di wilayah Palestina yang diduduki, mengatakan anak-anak Palestina adalah satu-satunya di dunia yang mengalami penganiayaan sistematis di pengadilan militer.

Ada peningkatan yang mencolok dalam jumlah mantan tahanan anak yang mengalami mimpi buruk dan insomnia serta berjuang untuk kembali ke kehidupan normal mereka, dengan banyak yang melaporkan penurunan harapan akan masa depan mereka.

Studi tersebut mengatakan 86 persen dari 228 mantan tahanan anak yang disurvei dipukuli dalam tahanan, dan 69 persen digeledah, menambahkan bahwa 42 persen terluka pada saat penangkapan, termasuk luka tembak dan patah tulang.

Mereka juga diinterogasi di lokasi yang tidak diketahui tanpa kehadiran wali atau pengasuh dan sering kali tidak diberi makan, minum dan tidur, kata laporan itu.

Selain itu, mereka sering tidak diberi akses ke nasihat hukum, menurut penelitian tersebut.

Save the Children mengatakan mantan tahanan anak yang diwawancarai berasal dari seberang Tepi Barat yang diduduki dan telah ditahan antara satu bulan dan 18 bulan.

Laporan itu mengatakan: “Kejahatan yang diduga utama untuk penahanan ini adalah pelemparan batu, yang dapat mengakibatkan hukuman penjara 20 tahun bagi anak-anak Palestina.”

Anak-anak Palestina adalah satu-satunya di dunia yang mengalami penganiayaan sistematis di pengadilan militer (File: Getty Images)

Penelitian baru ini muncul saat pelapor khusus PBB tentang situasi hak asasi manusia di wilayah Palestina yang diduduki sejak 1967 memberikan bukti kepada Dewan Hak Asasi Manusia pada hari Senin tentang anak-anak Palestina yang ditahan.

Diperkirakan antara 500 dan 1.000 anak ditahan di tahanan militer Israel setiap tahun.

Akun yang dipegang sebelumnya

Osama Arabi, mantan tahanan yang kini berusia 44 tahun, mengatakan dia digeledah saat ditangkap saat masih di bawah umur.

“Saya tidak mengerti apa yang mereka cari. Mereka tidak mengatakan. Itu memalukan; itu membuat saya sangat marah,” kata Osama, yang ditangkap saat berusia 14 tahun, kepada Al Jazeera.

Save the Children mengatakan praktik ini adalah masalah hak asasi manusia yang serius dan sudah berlangsung lama dan meminta pemerintah Israel untuk mengakhiri penahanan anak-anak Palestina di bawah hukum militer dan penuntutan mereka di pengadilan militer.

Khalil, yang ditangkap saat berusia 13 tahun, mengatakan dia tidak menerima perawatan kesehatan yang penting.

Save the Children mengutip perkataannya: “Saya mengalami cedera di kaki saya. Saya memakai gips dan harus merangkak untuk bergerak. Aku merasa tubuhku tercabik-cabik. Saya tidak punya tongkat untuk membantu saya berjalan, saya meminta bantuan tentara selama pemindahan, tetapi tidak ada yang membantu saya.”

Country director Lee berkata: “Penelitian kami menunjukkan sekali lagi bahwa mereka (anak-anak Palestina) menjadi sasaran pelecehan yang parah dan meluas oleh mereka yang dimaksudkan untuk merawat mereka.”

Toto SGP