Anggota oposisi mengundurkan diri dalam perombakan politik terbaru di Singapura | Berita Politik

Anggota oposisi mengundurkan diri dalam perombakan politik terbaru di Singapura |  Berita Politik

Pengunduran diri itu merupakan skandal ketiga yang mengguncang lanskap politik Singapura dalam sepekan.

Dua anggota senior partai oposisi utama Singapura telah mengundurkan diri setelah mengaku memiliki hubungan yang tidak pantas, skandal terbaru yang melanda negara yang terbiasa dengan politik yang stabil dan bebas drama.

Partai Buruh (WP) mengatakan pada hari Rabu bahwa Anggota Parlemen Leon Perera dan presiden sayap mudanya Nicole Seah telah mengajukan surat pengunduran diri setelah sebuah video yang beredar di media sosial awal pekan ini menunjukkan pasangan tersebut berpegangan tangan.

“Konstitusi Partai Buruh mewajibkan kandidat untuk jujur ​​dan adil dalam berurusan dengan partai dan rakyat Singapura,” kata Singh, seraya menambahkan bahwa Perera tidak jujur ​​saat pertama kali ditanya tentang hubungan pada akhir 2020 hingga awal 2021. .

Seah juga membantah hubungan tersebut ketika ditanya oleh para pemimpin partai saat itu, kata Singh, menambahkan bahwa perilaku pasangan itu “tidak dapat diterima”.

Ini adalah skandal ketiga yang mengguncang lanskap politik Singapura dalam seminggu.

Perdana menteri baru-baru ini menyetujui penyelidikan korupsi terhadap Menteri Perhubungan S. Iswaran, yang ditangkap minggu lalu bersama dengan taipan hotel Ong Beng Seng. Keduanya kemudian dibebaskan dengan jaminan. Rincian penyelidikan belum dirilis.

Pekan lalu, Menteri Perhubungan S Iswaran ditangkap bersama taipan hotel Ong Beng Seng menyusul penyelidikan korupsi. Keduanya kemudian dibebaskan dengan jaminan. Rincian penyelidikan belum dirilis.

Ketua Parlemen PAP saat itu Tan Chuan-Jin dan anggota parlemen Cheng Li Hui mengundurkan diri pada 17 Juli 2023 karena ‘hubungan yang tidak pantas’ (File: Singapore Press Holding/The Straits Times via Reuters)

Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan pada hari Senin bahwa Ketua Parlemen dan anggota parlemen lainnya dari Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa telah mengundurkan diri karena perselingkuhan mereka selama bertahun-tahun. Pasangan itu menolak untuk mengakhiri hubungan meskipun sudah diberitahu.

Lee mengatakan dia menerima pengunduran diri Ketua Parlemen Tan Chuan-Jin dan anggota parlemen Cheng Li Hui karena mereka tidak memenuhi “standar kesopanan dan perilaku pribadi yang tinggi” yang diharapkan dari semua anggota parlemen.

Baik WP dan PAP telah memecat anggotanya karena perselingkuhan di masa lalu.

Ilmuwan politik Universitas Nasional Singapura Chong Ja Ian mengatakan sebagai partai yang berkuasa, PAP memiliki lebih banyak kerugian mengingat skandal yang melanda anggotanya, dan bahwa pemilih akan menilai kinerjanya di pemungutan suara, yang seharusnya dilakukan pada tahun 2025.

“Yang tidak diketahui adalah berapa banyak pemilih yang merasa bahwa tindakan (PAP) telah mengatasi masalah otoritas, pengendalian diri, posisi, hak istimewa, pengawasan dan transparansi untuk kepuasan mereka.”

Dalam surat pengunduran diri yang dibagikan partai kepada pers, Perera dan Seah, yang merupakan bagian dari badan pembuat keputusan tertinggi partai, meminta maaf kepada keluarga, pemilih, dan partai mereka.

Dengan keluarnya Perera, WP turun menjadi delapan anggota parlemen dari 10 yang terpilih pada tahun 2020, saat DPR dibentuk dengan total 93 legislator.

link alternatif sbobet