Apa rudal SCALP Prancis, dan bagaimana mereka dapat membantu Ukraina? | Berita perang Rusia-Ukraina

Apa rudal SCALP Prancis, dan bagaimana mereka dapat membantu Ukraina?  |  Berita perang Rusia-Ukraina

Prancis mengatakan akan memasok Ukraina dengan rudal jelajah jarak jauh untuk membantu serangan balasannya terhadap Rusia.

Berbicara di sela-sela KTT NATO di Lituania pada hari Selasa, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pengiriman rudal itu bertujuan untuk memungkinkan pasukan Ukraina “memiliki kemampuan untuk menyerang lebih dalam”.

Macron tidak merinci senjata apa yang akan diberikan, tetapi pejabat pemerintah Prancis mengatakan kepada wartawan bahwa presiden merujuk pada rudal SCALP, yang dapat menempuh jarak 250 km (155 mil).

Pengumuman itu datang beberapa bulan setelah Inggris mulai mengirimkan misil identiknya, yang disebut Storm Shadow, ke Ukraina.

Apa itu SCALP?

SCALP adalah rudal seberat 1.300 kg (2.870 lb) yang dipersenjatai dengan bahan peledak konvensional, biasanya diluncurkan dari pesawat seperti Eurofighter Typhoon Angkatan Udara Inggris atau Rafale Prancis.

Dibangun oleh pabrikan Eropa MBDA, itu adalah senjata Barat jarak jauh yang dipasok ke Kiev sejauh ini – tiga kali lipat dari kemampuan Ukraina menjelang pengiriman Storm Shadow Inggris pada bulan Mei.

Rudal itu mampu mengenai sasaran jauh ke timur Ukraina yang diduduki Rusia, jauh di belakang garis depan yang relatif statis selama berbulan-bulan.

MBDA mengatakan di situs webnya bahwa SCALP “dirancang untuk memenuhi persyaratan yang menuntut dari serangan yang direncanakan sebelumnya terhadap target tetap atau stasioner bernilai tinggi seperti bunker yang diperkeras dan infrastruktur utama”.

Ini telah digunakan dalam sejumlah konflik, termasuk di Irak, Libya dan Suriah.

Bagaimana SCALP bekerja?

Rudal menggunakan navigasi inersia, GPS, dan referensi medan untuk memetakan jalur ketinggian rendah ke targetnya untuk menghindari deteksi.

Itu juga menggunakan kamera inframerah untuk mencocokkan gambar target dengan gambar yang disimpan “untuk memastikan serangan presisi dan kerusakan jaminan minimal”, kata MBDA.

Hulu ledak dapat diprogram untuk meledak baik di atas target dalam apa yang dikenal sebagai semburan udara, saat tumbukan atau setelah penetrasi.

Kemampuan seperti itu “penting bagi kemampuan Ukraina untuk mengganggu logistik dan komando dan kontrol Rusia,” kata Ivan Klyszcz, seorang peneliti di Pusat Pertahanan dan Keamanan Internasional yang berbasis di Estonia.

Serangan SCALP dapat membantu “dengan pendekatan operasi Ukraina saat ini … yang maju perlahan untuk melindungi pasukannya dan mengurangi korbannya sendiri sebanyak mungkin”, tambahnya.

Apa yang dikatakan Prancis?

Sementara beberapa sekutu Barat khawatir bahwa pasukan Ukraina dapat melancarkan serangan di Rusia sendiri, komentar Macron menyiratkan bahwa Paris telah menerima jaminan dari Kiev bahwa rudal tidak akan ditembakkan ke Rusia.

Berbicara di Vilnius, dia mengatakan pengiriman rudal “akan menjaga kejelasan dan koherensi doktrin kami, yang memungkinkan Ukraina mempertahankan wilayahnya sendiri”.

Pesannya dari Vilnius menggemakan pesan dari Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace, yang mengatakan pada bulan Mei bahwa Storm Shadow akan “memungkinkan Ukraina untuk memukul mundur pasukan Rusia yang berbasis di dalam wilayah kedaulatan Ukraina”.

Macron tidak mengatakan berapa banyak rudal yang akan dikirim, tetapi sumber diplomatik Prancis mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa mereka berbicara tentang 50 rudal SCALP.

Prancis memiliki gudang senjata kurang dari 400, menurut majalah pertahanan Defense et Securite Internationale.

Rudal-rudal itu akan berasal dari stok militer Prancis yang ada, kata sumber militer Prancis kepada kantor berita Agence France-Presse, menambahkan bahwa itu akan menjadi “jumlah yang signifikan”.

Secara terpisah, sumber militer Prancis mengatakan kepada Reuters bahwa rudal tersebut diintegrasikan ke dalam jet tempur buatan Rusia milik Ukraina.

Alih-alih menjadi langkah yang meningkat, sumber itu berpendapat, senjata jarak jauh itu bahkan akan membantu keseimbangan kekuatan dengan Rusia yang mampu menembak lebih jauh. “Ini menyeimbangkan kembali dan memungkinkan Ukraina untuk menyerang jauh ke dalam garis Rusia dan dapat menembus target yang lebih sulit,” kata sumber itu.

Apa tanggapan Rusia?

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov memperingatkan bahwa keputusan Prancis untuk mengirim rudal adalah “kesalahan” yang akan menimbulkan konsekuensi berbahaya bagi pihak Ukraina.

“Tentu saja, ini memaksa kami mengambil tindakan balasan,” kata Peskov.

Rusia mengatakan pengiriman senjata Barat ke Ukraina tidak dapat mempengaruhi jalannya perang, yang oleh Moskow disebut sebagai “operasi militer khusus”. Mereka hanya akan memperburuk nasib “rezim Kiev”, kata Peskov.

Rusia telah bereaksi dengan marah setelah Inggris mengumumkan akan memasok sejumlah rudal Storm Shadow, memperingatkan bahwa Inggris berisiko “tersapu seluruhnya” dalam konflik tersebut.

Keluaran Sidney