Apa yang terbaru tentang musim kebakaran rekor Kanada? | Berita Cuaca

Apa yang terbaru tentang musim kebakaran rekor Kanada?  |  Berita Cuaca

Musim kebakaran hutan yang belum pernah terjadi sebelumnya masih berkecamuk di Kanada, di mana petugas pemadam kebakaran kedua tewas saat berjuang melawan api.

Kota-kota di seluruh Amerika Utara bersiap menghadapi lebih banyak asap pada hari Senin karena 883 kebakaran aktif terjadi di Kanada, 15 di antaranya baru dimulai belakangan ini. Setidaknya 580 dari kebakaran ini dianggap tidak terkendali.

Secara total, sekitar 10 juta hektar (24,7 juta hektar) telah terbakar di Kanada sejauh ini pada tahun 2023, melampaui rekor sebelumnya sekitar 7,1 juta hektar (17,5 juta hektar) pada tahun 1995.

Inilah yang terbaru tentang kebakaran di Kanada:

Pemadam kebakaran tewas

Pejabat Kanada telah mengkonfirmasi bahwa seorang petugas pemadam kebakaran telah meninggal setelah memadamkan api di dekat komunitasnya di Wilayah Barat Laut pada hari Sabtu.

“Saya sangat sedih dengan berita dari Northwest Territories bahwa petugas pemadam kebakaran lain telah kehilangan nyawa mereka saat memadamkan kebakaran hutan,” cuit Perdana Menteri Justin Trudeau pada hari Minggu.

Para pejabat mengatakan petugas pemadam kebakaran itu berasal dari Fort Liard, namun identitasnya tidak segera dirilis. Ada 89 kebakaran aktif di Wilayah Barat Laut pada hari Senin.

Asap mengepul dari api Texas Creek di selatan Lilloet, British Columbia, Kanada (selebaran melalui Reuters)

Kematian hari Sabtu adalah yang kedua setelah petugas pemadam kebakaran lainnya, yang diidentifikasi sebagai Devyn Gale, 19, meninggal setelah sebuah pohon tumbang menimpanya di British Columbia pada hari Kamis. Anggota badan yang patah dan pohon tumbang menimbulkan risiko yang sangat tinggi bagi petugas pemadam kebakaran sehingga kadang-kadang disebut dengan julukan “pembuat janda”.

Angkatan Bersenjata Kanada dan Penjaga Pantai Kanada telah diaktifkan untuk mendukung upaya pemadaman kebakaran di negara tersebut.

Afrika Selatan, Australia, Amerika Serikat, Meksiko, Selandia Baru, Prancis, Spanyol, dan Portugal juga telah mengerahkan sumber daya untuk membantu mengatasi kebakaran.

Temperatur tinggi memicu rekor musim kebakaran

British Columbia, di pantai barat Kanada, saat ini mengalami kebakaran paling banyak di wilayah mana pun, dengan 373 kebakaran aktif pada hari Senin, diikuti oleh Quebec di pantai timur dengan 108 kebakaran, menurut Pusat Kebakaran Hutan Antarlembaga Kanada.

Kebakaran terjadi karena Kanada juga mengalami rekor suhu tinggi.

Pada tanggal 8 Juli, Fort Good Hope di Wilayah Barat Laut mencapai 17,32 derajat Celcius (63 derajat Fahrenheit), suhu tertinggi yang pernah tercatat.

Itu terjadi ketika dunia melihat rekor panas, dengan para ilmuwan mengatakan 2023 dapat menjadi tahun terpanas dalam catatan.

Temperatur yang tinggi dapat mengeringkan vegetasi, menciptakan lebih banyak bahan bakar untuk membakar api, kata para ahli.

Merokok memengaruhi kualitas udara AS

Asap dari kebakaran juga mempengaruhi kualitas udara di seluruh Kanada dan AS, menyelimuti kota-kota besar di wilayah Midwest dan Northeast AS mulai bulan Juni.

Pada hari Minggu, Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) kembali memposting peringatan kualitas udara untuk negara bagian yang membentang dari Montana hingga Ohio karena polusi bercampur dengan pola cuaca setempat.

“Peringatan kualitas udara diberlakukan untuk sebagian besar Great Lakes, Midwest, dan Great Plains utara,” kata Layanan Cuaca Nasional AS. “Ini karena konsentrasi asap kebakaran hutan Kanada yang tebal di wilayah ini.”

Kathy Hochul, Gubernur New York diumumkan peringatan kualitas udara akan dikeluarkan lagi pada hari Senin untuk bagian utara dan barat negara bagian New York karena kebakaran hutan.

Peta kualitas udara interaktif EPA menunjukkan petak udara “tidak sehat” di Montana, South Dakota, Wyoming, Illinois, Kentucky, dan Ohio pada hari Senin.

Pejabat merekomendasikan agar warga, terutama yang berada dalam kelompok rentan, mengambil tindakan pencegahan seperti memakai masker, tetap berada di dalam rumah dan menjaga kebersihan udara dalam ruangan agar tetap aman.

Apakah perubahan iklim yang harus disalahkan?

Para ahli telah memperingatkan bahwa cuaca ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim kemungkinan akan membuat kebakaran hutan menjadi lebih dahsyat.

Perubahan iklim menghangatkan Arktik, Mohammad Reza Alizadeh, seorang peneliti iklim di Institut Teknologi Massachusetts dan Universitas McGill di Quebec, mengatakan kepada Chicago Tribune. Hal itu, pada gilirannya, dapat mengubah pola cuaca di Kanada, salah satu dari delapan negara yang berada di dalam Lingkaran Arktik.

Api merah menyala menembus hutan tumbuhan runjung hijau.
Api mengoyak hutan dekat Mistissini, Quebec, Kanada (Marc-Andre Leclerc/Reuters)

Meningkatnya suhu di Kutub Utara memperlambat aliran jet terdiri dari angin kencang di atmosfer bagian atas. Dengan lebih sedikit pergerakan aliran jet, kekeringan di daerah tertentu bisa bertahan lebih lama, seperti halnya curah hujan, kata Alizadeh.

Ini menciptakan siklus di mana hujan lebat menciptakan lebih banyak vegetasi, yang menciptakan bara api yang mudah terbakar selama musim kemarau yang berkepanjangan.

“Perubahan iklim diperkirakan akan menyebabkan peningkatan jumlah hari yang sangat panas dan kering di seluruh negeri,” kata Alizadeh.

“Dan itu berarti hutan kita cenderung menjadi lebih mudah terbakar di banyak wilayah.”

Singapore Prize