AS, China untuk bekerja ‘intensif’ pada masalah iklim dalam beberapa minggu mendatang | Berita tentang krisis iklim

AS, China untuk bekerja ‘intensif’ pada masalah iklim dalam beberapa minggu mendatang |  Berita tentang krisis iklim

Utusan iklim AS John Kerry mengatakan lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk menyelesaikan kesepakatan dengan China mengenai krisis iklim, karena Wakil Presiden China Han Zheng mengatakan Beijing bersedia bekerja sama dengan Washington untuk mengurangi pemanasan global jika tuntutan politiknya dipenuhi.

Komentar tersebut muncul setelah tiga hari pembicaraan di Beijing yang dirancang untuk membangun kembali kepercayaan antara dua penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia.

“Kami — tim kami dan pemerintah Amerika Serikat — datang ke Beijing untuk melepaskan apa yang macet sejak hampir Agustus lalu,” kata Kerry kepada wartawan Rabu malam.

Pembicaraan iklim ditangguhkan tahun lalu setelah kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi, ke Taiwan, sebuah pulau yang diklaim China sebagai kedaulatannya.

“Ini adalah pertemuan tatap muka pertama kami sejak saat itu, dan kami di sini untuk membuat terobosan baru,” kata Kerry.

Dia mengatakan “terlepas dari gangguan tahun lalu” kedua belah pihak telah menemukan banyak poin kesepakatan selama tiga hari diskusi yang ramah namun jujur, dan mereka berencana untuk bekerja “dengan intens” dalam beberapa minggu mendatang saat mereka mempersiapkan pembicaraan iklim penting COP28 di Dubai.

“Kami sudah menetapkan waktu untuk pertemuan kami berikutnya dan bahkan setelah itu, menyadari bahwa kami hanya memiliki waktu sekitar empat bulan sebelum COP, dan kami harus menyediakan waktu tertentu untuk periode yang tidak dimiliki oleh diskusi ini. terjadi,” kata Kerry.

“Ini bukan pertemuan satu kali,” tambahnya, mencatat bahwa pengurangan emisi non-CO2 seperti metana dan beralih dari ketergantungan batu bara adalah bagian penting dari pembicaraan.

“Kami mencoba untuk bekerja dengan China untuk menentukan jalan ke depan. China bekerja keras untuk mencoba mengembangkan beberapa teknologi baru tersebut, serta menyebarkan energi terbarukan yang akan menjadi energi bersih di masa depan. Kami berharap dapat bekerja sama dengan China untuk mempercepat ini.”

Li Shuo, penasihat iklim senior di kelompok lingkungan Greenpeace di Beijing, mengatakan pembicaraan minggu ini adalah “operasi penyelamatan yang rumit untuk dialog iklim AS-China” dan mengatakan hal itu dapat menempatkan hubungan pada “pijakan yang lebih kuat”.

“Komitmen lebih lanjut akan membantu membuka lebih banyak ambisi untuk mengurangi konsumsi batu bara, mengurangi emisi metana, dan membuka jalan untuk hasil yang lebih kuat di COP28,” katanya.

‘Sangat positif’

Kantor berita resmi Xinhua mengutip Zheng yang memberi tahu Kerry bahwa menangani perubahan iklim adalah “aspek penting dari kerja sama China-AS” tetapi didasarkan pada rasa saling menghormati. Dia mengatakan itu harus dilanjutkan “atas dasar kehadiran AS pada isu-isu inti yang mempengaruhi kedua belah pihak, terlibat penuh dan bertukar pikiran”.

Hubungan antara kedua negara juga mencapai titik terendah dalam sejarah di tengah perselisihan lainnya, termasuk tarif, akses ke teknologi, hak asasi manusia, dan klaim teritorial China di Laut China Selatan.

Kontak perlahan-lahan dipulihkan dan China terus menolak untuk melanjutkan dialog antara Tentara Pembebasan Rakyat, cabang militer partai, dan Departemen Pertahanan AS.

Kerry tiba di Beijing pada hari Minggu ketika gelombang panas menghanguskan sebagian Eropa, Asia dan AS, menggarisbawahi perlunya pemerintah mengambil tindakan drastis untuk mengurangi emisi karbon, yang berkontribusi terhadap pemanasan global dan cuaca ekstrem.

Dia mengadakan pertemuan dengan diplomat top China Wang Yi dan Perdana Menteri Li Qiang, serta utusan iklim veteran Xie Zhenhua dalam upaya untuk membangun kembali kepercayaan antara kedua belah pihak menjelang pembicaraan iklim COP28.

“Jika kita bisa bersatu selama beberapa bulan ke depan menjelang COP28, yang akan menjadi yang terpenting sejak Paris, kita akan memiliki kesempatan untuk membuat perbedaan besar dalam masalah ini,” kata Kerry kepada Han.

Utusan Khusus Presiden AS untuk Iklim John Kerry berjabat tangan dengan mitranya dari Tiongkok Xie Zhenhua sebelum pertemuan di Beijing, Tiongkok (Valerie Volcovici/Reuters)

Sebelumnya, Kerry mengatakan kepada wartawan bahwa pembicaraannya dengan pejabat China minggu ini bersifat konstruktif tetapi rumit, dengan kedua belah pihak masih berurusan dengan “eksternalitas” politik.

“Kami hanya menghubungkan kembali,” katanya. “Kami mencoba membangun kembali proses yang telah kami kerjakan selama bertahun-tahun.”

“Kami mencoba mengukir jalur yang sangat jelas menuju COP untuk dapat bekerja sama dan bekerja seperti yang kami inginkan dengan semua eksternalitas,” kata Kerry.

“Suasananya sangat, sangat positif,” kata Kerry menjelang pertemuan hari Rabu. “Kami makan malam yang menyenangkan tadi malam. Kami memiliki banyak bolak-balik. Ini benar-benar konstruktif.”

“Kami fokus pada konten dari apa yang benar-benar dapat kami kerjakan dan apa yang dapat kami wujudkan.”

Tidak ada pertemuan yang diumumkan dengan pemimpin terpenting China, Presiden Xi Jinping, dan Menteri Luar Negeri Qin Gang telah absen dari mata publik selama tiga minggu.

China memimpin dunia dalam produksi dan konsumsi batu bara dan terus membangun pabrik baru yang menambahkan berton-ton karbon dioksida ke atmosfer setiap tahun, sekaligus memperluas penggunaan energi terbarukan seperti tenaga surya dan angin.

China telah berjanji untuk meratakan emisi karbon dioksida pada tahun 2030 dan menjadi netral karbon pada tahun 2060 sebagai bagian dari upaya untuk mencegah suhu global agar tidak terkendali. AS dan Uni Eropa telah mendorong China untuk mengadopsi target pengurangan yang lebih ambisius.

Seperti di AS dan Eropa, China utara mengalami rekor suhu tinggi selama kunjungan Kerry yang mengancam tanaman dan mendorong kota-kota untuk membuka tempat perlindungan bom era Perang Dingin untuk membantu penduduk menghindari panas.

agen sbobet