AS mengatakan pesawat Rusia menembak jatuh pesawat tak berawaknya dengan suar di atas Suriah | Berita Militer

AS mengatakan pesawat Rusia menembak jatuh pesawat tak berawaknya dengan suar di atas Suriah |  Berita Militer

Insiden itu adalah yang terbaru dari serangkaian pertemuan baru-baru ini dengan jet tempur Rusia dan drone AS yang terbang di atas Suriah.

Amerika Serikat mengatakan sebuah jet tempur Rusia menyerang pesawat tak berawak AS dengan suar di atas Suriah pada akhir pekan, dengan Washington kembali menuduh Moskow melakukan “perilaku tidak profesional” di langit di atas negara itu.

Di sebuah penyataan Pada hari Selasa, Pusat Angkatan Udara AS mengatakan sebuah pesawat Rusia terbang “sangat dekat” dengan drone MQ-9 AS pada dini hari Minggu, “melecehkan” drone dan menyebarkan “suar dari posisi di atas kepala”.

‚ÄúSalah satu suar Rusia menghantam MQ-9 Amerika dan merusak baling-balingnya. Untungnya, awak MQ-9 dapat mempertahankan penerbangan dan mengembalikan pesawat dengan selamat ke pangkalannya,” kata Letnan Jenderal Alex Grynkewich, kepala Pusat Angkatan Udara AS.

“Kami meminta pasukan Rusia di Suriah untuk segera mengakhiri perilaku sembrono, tidak beralasan, dan tidak profesional ini.”

Insiden itu adalah yang terbaru dari serangkaian pertemuan antara jet tempur Rusia dan drone AS di Suriah.

Pada 6 Juli, Angkatan Udara AS merilis video dari salah satu pertemuan tersebut, yang menunjukkan jet tempur SU-35 Rusia mendekati drone AS.

Rekaman itu menunjukkan pilot Rusia memposisikan pesawatnya di depan MQ-9 Reaper dan menyalakan afterburner, yang secara dramatis meningkatkan kecepatan dan tekanan udara serta membuatnya lebih sulit untuk mengendalikan drone, kata Angkatan Udara dalam komentar yang menyertai video tersebut.

Mengutip pejabat AS yang tidak disebutkan namanya, kantor berita The Associated Press juga melaporkan pekan lalu bahwa jet Rusia terbang sangat dekat dengan pesawat pengintai AS di atas Suriah pada 16 Juli, “membahayakan nyawa empat awak AS”.

Ketegangan antara AS dan Rusia telah meningkat sejak Moskow melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari tahun lalu.

Pada bulan Maret, perselisihan diplomatik juga sempat meletus ketika AS mengklaim bahwa jet Rusia bertanggung jawab atas jatuhnya pesawat tak berawak Reaper, bernilai lebih dari $30 juta dan dikemas dengan teknologi mata-mata AS yang sensitif, yang beroperasi di Laut Hitam.

Moskow membantah bahwa pesawat tempurnya bertanggung jawab atas kecelakaan itu, tetapi rekaman video yang dirilis oleh militer AS menunjukkan bahwa pesawat Rusia terlibat dalam manuver untuk menghalangi jalur penerbangan pesawat tak berawak itu.

Dalam pernyataan hari Selasa, Pusat Angkatan Udara AS mengatakan pesawat tak berawak AS yang terkena suar Rusia “dalam misi mengalahkan ISIS”, mengacu pada kelompok bersenjata ISIL (ISIS) yang sebelumnya menguasai sebagian besar wilayah yang dikuasai di Suriah dan Irak.

Sekitar 900 pasukan AS dikerahkan ke Suriah untuk bekerja sama dengan Pasukan Demokratik Suriah pimpinan Kurdi melawan ISIL. Rusia adalah pendukung utama Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Singapore Prize