AS mengatakan telah membunuh pemimpin ISIL Osama al-Muhajer dalam serangan drone | Berita ISIL/ISIS

AS mengatakan telah membunuh pemimpin ISIL Osama al-Muhajer dalam serangan drone |  Berita ISIL/ISIS

Sebuah serangan pada hari Jumat mengakibatkan kematian al-Muhajer, pemimpin ISIS di Suriah timur, kata CENTCOM.

Militer AS mengatakan telah membunuh seorang pemimpin kelompok ISIL (ISIS) di Suriah timur dalam serangan pesawat tak berawak.

Serangan pada hari Jumat mengakibatkan kematian Osama al-Muhajer, kata Komando Pusat AS dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

“Kami telah memperjelas bahwa kami tetap berkomitmen untuk mengalahkan ISIS di seluruh kawasan,” kata Kepala Komando Pusat AS (CENTCOM) Jenderal Michael Kurilla, menggunakan akronim lain untuk kelompok bersenjata ISIL.

“ISIS tetap menjadi ancaman tidak hanya di kawasan ini tetapi juga di luar,” tambahnya.

Menurut CENTCOM, tidak ada warga sipil yang tewas dalam operasi tersebut, tetapi pasukan koalisi sedang “menilai laporan tentang cedera warga sipil”.

Dikatakan drone yang digunakan dalam serangan itu telah diganggu oleh pesawat tempur Rusia pada hari sebelumnya.

Serangan hari Jumat, kata Centcom, “dilakukan oleh MQ-9 (drone) yang sama yang … diganggu oleh pesawat Rusia dalam pertemuan yang berlangsung hampir dua jam”.

Drone AS yang berpartisipasi dalam operasi melawan ISIL di Suriah menjadi sasaran pesawat militer Rusia untuk kedua kalinya dalam 24 jam pada hari Kamis, kata seorang komandan AS pada saat itu.

Letnan Jenderal Angkatan Udara Alexus Grynkewich mengatakan pesawat “menjatuhkan suar di depan drone dan terbang sangat dekat, membahayakan keselamatan semua pesawat yang terlibat.”

Dalam insiden lain pada hari Rabu, tiga jet Rusia menjatuhkan suar parasut di depan drone AS, memaksa mereka untuk mengambil tindakan mengelak, kata Grynkewich, menyerukan Moskow untuk “menghentikan perilaku sembrono ini”.

Dua insiden terpisah pada Rabu dan Kamis melibatkan pesawat tempur Rusia dan drone Reaper AS tertangkap dalam video, kata AS.

Awal tahun ini, pertikaian diplomatik sempat meletus ketika AS mengklaim bahwa jet Rusia bertanggung jawab atas jatuhnya pesawat tak berawak Reaper, bernilai lebih dari $30 juta dan dikemas dengan teknologi mata-mata AS yang sensitif, yang beroperasi di Laut Hitam.

Moskow membantah bahwa pesawat tempurnya bertanggung jawab atas pesawat tak berawak yang jatuh ke laut pada bulan Maret, tetapi rekaman yang dirilis oleh militer AS menunjukkan pesawat Rusia terlibat dalam manuver untuk menghalangi jalur penerbangan pesawat tak berawak itu.

Rusia adalah sekutu utama rezim Presiden Bashar al-Assad di Suriah.

Dengan dukungan dari Moskow dan juga Iran, Assad telah merebut kembali sebagian besar tanah yang hilang pada tahap awal konflik Suriah yang meletus pada tahun 2011 ketika pemerintah secara brutal menekan protes pro-demokrasi.

Kantong terakhir oposisi bersenjata terhadap pemerintah Assad mencakup sebagian besar provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak di utara.

Amerika Serikat memiliki sekitar 1.000 tentara yang dikerahkan di Suriah sebagai bagian dari upaya internasional untuk memerangi ISIL, yang dikalahkan di Suriah pada 2019, tetapi masih mempertahankan tempat persembunyian di daerah gurun terpencil dan sering melakukan serangan.

Pengeluaran Sydney