AS menyebut Niger sebagai ‘model ketahanan’. Sekarang bergulat dengan kudeta | Berita

AS menyebut Niger sebagai ‘model ketahanan’.  Sekarang bergulat dengan kudeta |  Berita

Ketika dia mengunjungi Niger pada bulan Maret – menjadi menteri luar negeri AS pertama yang melakukannya – Antony Blinken memuji negara Afrika Barat itu sebagai cap “model ketahanan, model demokrasi, model kerja sama”.

Sekarang para analis mengatakan kudeta di negara itu telah mempertanyakan hubungan Washington dengan apa yang dilihatnya sebagai salah satu sekutu terakhirnya di wilayah Sahel yang bergejolak.

“Sampai kudeta ini, Niger dijadikan model,” kata Cameron Hudson, rekan senior untuk program Afrika di Pusat Kajian Strategis dan Internasional.

AS “telah mencurahkan uang dan perhatian dan pujian dan dorongan dan investasi dan bantuan di Niger, lebih dari negara lain di kawasan ini,” jelas Hudson. “Ini adalah kemunduran besar bagi Washington.”

Kudeta terjadi hanya empat bulan setelah kunjungan profil tinggi Blinken. Anggota pengawal kepresidenan Niger mengepung dan menangkap Presiden Mohamed Bazoum pada hari Rabu.

Pada hari Jumat, Jenderal Omar Tchiani, komandan pengawal presiden, telah mengangkat dirinya sendiri sebagai kepala pemerintahan transisi, meskipun Bazoum belum mengundurkan diri sebagai presiden.

Situasinya tetap cair, beberapa analis mengatakan kepada Al Jazeera, dan pejabat AS kemungkinan menunggu untuk melihat apa hasil akhir yang akan dihasilkan.

Blinken menelepon Bazoum pada hari Rabu dan “menggarisbawahi bahwa kemitraan ekonomi dan keamanan AS yang kuat dengan Niger bergantung pada kelanjutan pemerintahan demokratis dan penghormatan terhadap supremasi hukum dan hak asasi manusia,” menurut Departemen Luar Negeri.

Keesokan harinya, juru bicara departemen Vedant Patel mengatakan para pejabat tinggi AS melakukan kontak rutin dengan rekan-rekan Nigeria mereka dan mengatakan kepada wartawan: “AS tetap terlibat dalam hal ini.”

Hubungan tidak pasti

Pengambilalihan militer setidaknya merupakan komplikasi yang tidak nyaman bagi AS dan negara-negara Barat lainnya yang telah beralih ke Niger untuk mengatasi krisis keamanan yang meningkat di wilayah tersebut, kata para analis kepada Al Jazeera.

Setelah pengambilalihan, Washington mungkin juga akan dilumpuhkan oleh undang-undang AS.

Di bawah Undang-Undang Negara, Operasi Asing, dan Program Terkait, “semua bantuan militer dan pembangunan” umumnya harus ditangguhkan ketika seorang pemimpin yang dipilih secara demokratis digulingkan oleh angkatan bersenjata.

Ini bisa memiliki “dampak langsung dan nyata dalam perang melawan terorisme,” kata Hudson. Pejabat AS sejauh ini dengan hati-hati menyebut peristiwa di Niger sebagai kudeta, kemungkinan besar untuk menghindari konsekuensi tersebut.

AS telah lama memandang Sahel sebagai front lain dalam “perang melawan teror” yang beraneka ragam dan beragam, dengan alasan bahwa ketidakstabilan yang tidak terkendali dapat menimbulkan risiko keamanan bagi Barat.

Penarikan pasukan Prancis dan Uni Eropa dari Mali pada tahun 2022 – dan pengusiran misi penjaga perdamaian PBB dari Mali tahun ini – semakin memicu kekhawatiran ini.

Pasukan Prancis sejak itu pindah ke Niger, yang berbagi wilayah perbatasan dengan Mali dan Burkina Faso di mana kelompok-kelompok bersenjata yang terkait dengan ISIS dan al-Qaeda berebut pengaruh, yang menyebabkan ledakan kekerasan dalam beberapa tahun terakhir.

Niger juga menghadapi Nigeria di selatan, wilayah di mana Boko Haram dan Negara Islam Provinsi Afrika Barat (ISIS-WA) tetap aktif.

Sekitar 1.100 tentara AS saat ini ditempatkan di Niger, yang merupakan penerima terbesar bantuan militer AS di Afrika Barat dan tertinggi kedua di Afrika sub-Sahara.

AS telah memberikan sekitar $500 juta bantuan kepada negara itu sejak 2012.

‘Pasangan yang bersedia’

Sementara itu, pencopotan Presiden Bazoum dari kekuasaan juga bisa berarti hilangnya sekutu penting bagi Washington.

Pemilihan Bazoum pada tahun 2021 merupakan transfer kekuasaan damai pertama sejak kemerdekaan Niger dari Prancis pada tahun 1960. Dalam pemimpin sayap kiri, Washington menemukan pembawa standar demokrasi yang baru lahir dan “mitra keamanan yang bersedia”, menurut Alex Thurston, ‘ seorang asisten profesor yang berfokus pada Afrika Barat Laut di Universitas Cincinnati.

Bazoum dan pendahulunya, mantan presiden Mahamadou Issoufou, “mendorong persepsi itu dan menampilkan diri mereka sebagai mitra yang bersedia untuk Amerika Serikat dan Prancis”, tambah Thurston.

Pada saat yang sama, Thurston menjelaskan, penekanan Barat pada Niger tumbuh karena negara-negara tetangga menjadi kurang cocok sebagai sekutu.

Mali, misalnya, mengalami kudeta yang dipimpin militer pada Agustus 2020, diikuti kudeta kedua sembilan bulan kemudian. Burkina Faso, sementara itu, telah mengalami dua pengambilalihan yang dipimpin militer sejak tahun lalu.

“Tapi saya pikir ada banyak kerapuhan di sana,” kata Thurston. “Dan saya pikir persepsi tentang Niger sebagai negara yang lebih dapat diandalkan … membuat Paris dan Washington mengabaikan beberapa tanda masalah yang nyata.”

Wagner muncul

Sementara masa depan hubungan AS-Niger masih harus dilihat, beberapa analis mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pengambilalihan pemerintah baru-baru ini tampaknya tidak didorong oleh sentimen anti-Barat yang sama seperti kudeta baru-baru ini di Mali dan Burkina Faso.

Beberapa analis dan Departemen Luar Negeri AS mengatakan sejauh ini tidak ada bukti partisipasi aktor asing seperti Wagner Group, organisasi tentara bayaran yang berbasis di Rusia.

Namun kepala Wagner Yevgeny Prigozhin telah menggambarkan pengambilalihan itu sebagai “perjuangan rakyat (Niger) melawan penjajah,” menggemakan pesan anti-Barat yang umum di Mali dan Burkina Faso.

Vanda Felbab-Brown, salah satu direktur Prakarsa Keamanan Afrika di Brookings Institution, yakin Wagner mungkin akan mencoba “mengeksploitasi” ketidakamanan yang sedang berlangsung di Niger.

Itu berarti AS dan lawan bicara Barat lainnya harus melangkah dengan hati-hati untuk menghindari mengasingkan mereka yang berada di belakang kudeta, katanya.

“AS dan Prancis akan dihadapkan pada pilihan: Apakah mereka akan mencoba bekerja sama dengan upaya tersebut, atau akankah mereka menjatuhkan semacam sanksi?” dia berkata.

Felbab-Brown mengharapkan AS dan sekutu Baratnya untuk mencoba merundingkan transisi menuju demokrasi setelah kudeta, tetapi memperingatkan bahwa jalannya bisa bergelombang.

“Masalahnya adalah tidak ada kesuksesan besar dalam menegosiasikan transisi ini dengan mudah,” katanya. “Dan jika dilanggar… berapa banyak hukuman yang akan kamu terima?”

Pengeluaran SGP