Bank of America didenda $250 juta atas biaya sampah, masalah lainnya | Berita Bank

Bank of America didenda 0 juta atas biaya sampah, masalah lainnya |  Berita Bank

Biro Perlindungan Keuangan Konsumen AS telah meluncurkan tindakan keras terhadap berbagai apa yang disebut ‘biaya sampah’ yang menurut pemberi pinjaman menagih pelanggan secara tidak adil.

Bank of America pada hari Selasa setuju untuk membayar $250 juta dalam bentuk denda dan restitusi untuk menyelesaikan klaim bahwa bank tersebut secara sistematis membebankan biaya pelanggan dua kali lipat, menahan tunjangan kartu kredit yang dijanjikan dan membuka rekening tanpa otorisasi pelanggan.

Bank of America telah setuju untuk membayar $100 juta sebagai ganti rugi untuk konsumen yang dirugikan dan $150 juta lainnya sebagai hukuman perdata setelah Biro Perlindungan Keuangan Konsumen (CFPB) dan Kantor Pengawas Mata Uang (OCC) mengatakan bank tersebut memiliki sejumlah pelanggaran di AS. hukum mulai tahun 2012.

Bank of America meraup ratusan juta dolar dengan membebankan berbagai biaya kepada pelanggan yang tidak memiliki cukup uang di rekening mereka dari Februari 2018 hingga Februari 2022, kata CFPB dalam sebuah pernyataan. Konsumen tidak dapat secara wajar mengharapkan atau memahami bahwa mereka akan terkena biaya $35 setiap kali bank menolak untuk membayar satu transaksi, kata regulator.

Dalam sebuah pernyataan, Bank of America mengatakan secara sukarela menghilangkan atau mengurangi serangkaian biaya tahun lalu.

CFPB telah meluncurkan tindakan keras terhadap apa yang disebut “biaya sampah”, termasuk cerukan dan biaya dana tidak mencukupi yang dikatakan pemberi pinjaman secara tidak adil menagih pelanggan untuk layanan perbankan.

“Praktik-praktik ini ilegal dan merusak kepercayaan pelanggan. CFPB akan mengakhiri praktik ini di seluruh sistem perbankan,” kata Direktur CFPB Rohit Chopra dalam sebuah pernyataan.

Di bawah tekanan penjualan atau mencari hadiah, karyawan Bank of America secara ilegal mengajukan dan mendaftarkan konsumen di rekening kartu kredit tanpa sepengetahuan mereka mulai setidaknya 2012, kata CFPB. Rekening tersebut mewakili “persentase kecil” dari rekening baru di bank, kata regulator.

Bank yang berbasis di Charlotte, North Carolina di AS, juga gagal mendapatkan hadiah uang tunai dan poin bonus yang dijanjikan kepada puluhan ribu pelanggan kartu kredit, menurut CFPB.

Selain membayar denda sebesar $90 juta ke CFPB dan $60 juta ke OCC, bank setuju untuk memperbarui regulator tentang kemajuan kepatuhannya dalam setahun.

“Kami secara sukarela mengurangi biaya cerukan dan menghilangkan semua biaya dana yang tidak mencukupi pada paruh pertama tahun 2022. Sebagai akibat dari perubahan yang memimpin industri ini, pendapatan dari biaya ini turun lebih dari 90 persen,” kata Bank of America dalam sebuah pernyataan.

Senator Demokrat Sherrod Brown menggambarkan kasus tersebut sebagai contoh bank-bank Amerika menambah keuntungan mereka dengan uang Amerika.

“Ini hanyalah ilustrasi terbaru dari deretan panjang mengapa kita tidak bisa mempercayai Wall Street untuk melakukan hal yang benar,” katanya.

Secara terpisah, badan penasihat keuangan Bank of America Merrill Lynch, Pierce, Fenner & Smith setuju untuk membayar denda $12 juta kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) dan Otoritas Pengatur Industri Keuangan (FINRA) karena gagal melaporkan ratusan aktivitas mencurigakan menyerahkan. melaporkan kepada regulator dari Januari 2009 hingga November 2019.

Merrill menemukan masalahnya pada 2019, menurut perintah SEC.

“Menyusul tinjauan internal, kami melaporkan masalah ini kepada regulator dan meningkatkan proses dan pelatihan kami terkait pengajuan ini,” kata bank tersebut dalam sebuah pernyataan tentang masalah tersebut.

Saham Bank of America naik 1,1 persen pada pukul 14:02 ET (18:02 GMT), memulihkan kerugian yang terlihat pada awal perdagangan.

Keluaran SDY