Biden Mungkin Memiliki Pemenang Dengan Program Hibah Perumahan | PENGURANGAN

Biden Mungkin Memiliki Pemenang Dengan Program Hibah Perumahan |  PENGURANGAN

Pemerintahan Biden sangat membutuhkan rencana pelarian dalam kesulitan ekonomi yang sebagian besar dibuatnya sendiri. Itu bisa dimulai dengan inisiatif Gedung Putih yang dapat menarik dukungan bipartisan dan mendorong lebih keras untuk menstabilkan kenaikan biaya perumahan Amerika.

Di bawah cetak biru anggaran terbaru Presiden Joe Biden, Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan AS akan menerima $35 miliar selama 10 tahun untuk mendorong pemerintah daerah menghilangkan hambatan terhadap pembangunan perumahan baru dan terjangkau. Program ini merupakan pengakuan bahwa krisis perumahan di negara ini adalah produk dari regulasi negara yang terlalu aktif yang mendistorsi pasar di banyak tempat dan menghambat pasokan untuk memenuhi permintaan.

Pada dasarnya, sebagian dari $35 miliar akan digunakan sebagai wortel untuk membujuk perencana lokal dan negara bagian untuk melonggarkan zonasi dan hambatan peraturan lainnya yang mempersulit pembangunan perumahan baru.

“Kami tahu bahwa pemimpin lokal dan negara bagian sangat penting untuk memungkinkan pembangunan perumahan,” kata juru bicara HUD kepada Reason. “Dana yang diusulkan akan memberikan insentif kepada para pemimpin yang mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk merampingkan produksi guna mengurangi waktu dan biaya pembangunan.”

Jika proposal tersebut ditargetkan secara sempit pada yurisdiksi yang mengambil langkah konkret untuk meningkatkan stok perumahan lokal dan mendorong pasar yang berfungsi, proposal tersebut berpotensi untuk mendapatkan dukungan dari Partai Republik dan Demokrat. Bahayanya adalah bahwa intervensi federal dapat menjadi sarana bagi pialang kekuasaan Beltway untuk mencela pemerintah dan prioritas lokal sambil memaksakan agenda yang lebih luas.

Lembar fakta Gedung Putih menjelaskan: “Selama beberapa dekade, undang-undang zonasi eksklusif – seperti ukuran lahan minimum, persyaratan parkir wajib, dan larangan perumahan multi-keluarga – telah menggelembungkan biaya perumahan dan konstruksi dan mengunci keluarga keluar dari area dengan lebih banyak peluang.”

Cukup benar. Tetapi jika inisiatif hibah terhambat dalam upaya memajukan visi progresif “kesetaraan perumahan”, itu akan menjadi dana gelap yang tidak efektif.

“Program reformasi yang berhasil harus dirancang dengan hati-hati untuk menciptakan insentif sekuat mungkin bagi yurisdiksi yang paling eksklusif untuk melakukan reformasi,” tulis Emily Hamilton dari Mercatus Center dalam makalah penelitian tahun 2021 tentang topik tersebut. Dia menambahkan bahwa “solusi akhir untuk masalah kekurangan perumahan membutuhkan area untuk memungkinkan lebih banyak pasokan perumahan di tempat-tempat di mana permintaan tinggi.”

Di dunia yang sempurna, pemerintah federal tidak perlu menyuap politisi lokal untuk melakukan hal yang benar. Pada akhirnya, zonasi harus tetap menjadi fungsi lokal, tetapi memberikan insentif keuangan untuk menghilangkan hambatan yang menghambat investasi perumahan dan menaikkan biaya adalah hal yang masuk akal. Presiden harus lebih gencar mempromosikan konsep tersebut.

Keluaran Sidney