Ekuador menyatakan keadaan darurat setelah walikota ditembak mati | Berita Kekerasan Senjata

Ekuador menyatakan keadaan darurat setelah walikota ditembak mati |  Berita Kekerasan Senjata

Negara ini juga bergumul dengan kekerasan di dalam sistem penjaranya ketika bentrokan geng yang mematikan meletus.

Ekuador telah mengumumkan keadaan darurat di tiga provinsi setelah penembakan menewaskan dua orang, termasuk walikota sebuah kota besar.

Mengumumkan tindakan tersebut pada hari Senin, Presiden Guillermo Lasso dari Ekuador memberikan penghormatan kepada dua korban, Agustín Intriago dan Ariana Estefanía Chancay.

“Tidak ada ibu yang harus mengubur anak-anaknya dan tidak ada anak yang tumbuh tanpa orang tua mereka, apalagi karena serangan kriminal,” kata Lasso. tulis di Twitter. “Hari ini Ekuador berduka.”

Lasso menambahkan bahwa seorang tersangka penembakan ditangkap saat penyelidikan sedang berlangsung.

Penembakan terjadi pada hari Minggu di kota pelabuhan Manta, di mana Intriago (38) baru saja memulai masa jabatan kedua sebagai walikota pada bulan Mei. Dia terpilih kembali pada bulan Februari.

Chancay, seorang pemain sepak bola muda untuk tim Las Dragonas, mendekati walikota untuk berbicara saat penembakan terjadi, menurut surat kabar El Universo. Dia juga menyerah pada luka-lukanya.

Empat orang tambahan terluka dalam serangan itu, ketika petugas keamanan yang mengelilingi walikota membalas tembakan. Belum ada motif penembakan yang dirilis.

Para pelayat tiba untuk mengenang mendiang walikota Manta di pemakamannya pada hari Senin (Dolores Ochoa/AP Photo)

Bentrokan penjara pecah selama akhir pekan

Penembakan itu adalah kejahatan tingkat tinggi di negara yang masih berjuang dengan kekerasan geng.

Akhir pekan lalu, misalnya, bentrokan pecah di penjara La Litoral, penjara terbesar di negara itu. Kekerasan dimulai pada Sabtu sore dan berlanjut hingga akhir pekan, menyebabkan sedikitnya enam orang tewas dan 11 luka-luka.

Pihak berwenang menyalahkan kekerasan pada geng saingan. Terletak di Guayaquil, kota pelabuhan terbesar di negara itu, penjara ini adalah salah satu yang paling terkenal di negara itu.

Pada September 2021, La Litoral mengalami salah satu kerusuhan penjara paling mematikan dalam sejarah negara itu, dengan sekitar 120 orang tewas. Lebih dari 400 orang tewas di penjara Ekuador sejak tahun itu.

Pada hari Senin, sekitar 90 penjaga penjara juga disandera di provinsi Cotopaxi, Azuay, Cañar, El Oro dan Napo.

Kelompok-kelompok di dalam tiga belas penjara dan pusat penahanan negara juga telah mengumumkan mogok makan, meskipun pihak berwenang belum mengungkapkan alasan protes tersebut.

Sederet tentara berdiri di depan gedung biru satu lantai.
Tentara menguasai penjara La Litoral di Guayaquil, Ekuador pada hari Minggu (Cesar Munoz/AP Photo)

Kota-kota pesisir seperti Manta dan Guayapil telah menjadi hotspot perang wilayah karena geng-geng berusaha mengangkut narkoba dari Ekuador ke tujuan-tujuan di luar negeri. Pada bulan April, 10 orang tewas dan tiga lainnya luka-luka, termasuk seorang gadis berusia 13 tahun, dalam serangan yang juga dikaitkan dengan kekerasan geng.

Dalam pernyataannya pada hari Senin, Presiden Lasso mengatakan bahwa kematian baru-baru ini “melukai kita dan pada saat yang sama menguatkan kita sebagai sebuah negara”.

“Impunitas adalah pesan negatif bagi masyarakat,” tulisnya. Provinsi Manabí, Los Ríos dan sebagian Guayas telah diberlakukan jam malam sebagai bagian dari keadaan darurat.

Togel Singapore Hari Ini