Gadis-gadis yang bermain netball terbunuh saat gym sekolah runtuh di China | Berita

Gadis-gadis yang bermain netball terbunuh saat gym sekolah runtuh di China |  Berita

Pihak berwenang mengatakan penumpukan material secara ilegal di atap sekolah mungkin telah menyebabkan keruntuhan yang menewaskan sedikitnya 11 orang.

Atap beton gimnasium sekolah runtuh di sebuah kota di Cina timur laut, dilaporkan menewaskan sedikitnya 11 orang, banyak di antaranya adalah gadis-gadis muda yang bermain bola jaring.

Runtuhnya Sekolah Menengah No 34 di Distrik Longsha di Qiqihar, yang terletak di Provinsi Heilongjiang China, dilaporkan pada pukul 14:56 (06:56 GMT) pada hari Minggu, menurut departemen pemadam kebakaran dan penyelamatan provinsi, kata kantor berita resmi Xinhua.

Awalnya 15 orang terjebak di bawah reruntuhan, dan Xinhua mengatakan pihak berwenang mengeluarkan orang terakhir yang tersisa, seorang siswa tanpa tanda-tanda vital, pada Senin pagi.

Sebuah tim bola voli wanita sedang berlatih di gym ketika insiden itu terjadi, kata seorang ayah kepada China Youth Daily saat dia dengan cemas menunggu di rumah sakit setempat untuk kabar tentang putrinya yang berusia 16 tahun.

“Tim terdiri dari siswa yang dipilih dari kelas yang berbeda. Mereka baru saja kembali ke sekolah beberapa hari yang lalu setelah kompetisi di luar kota,” kata seorang saksi mata kepada radio pemerintah.

Belum jelas apakah ada korban termasuk orang dewasa.

Awalnya, 15 orang dilaporkan berada di bawah reruntuhan di Sekolah Menengah No 34 di Distrik Longsha di Qiqihar (CNS Photo/AFP)

Ada 19 orang di gym ketika kecelakaan itu terjadi, dengan empat berhasil melarikan diri, kata pihak berwenang.

Dalam sebuah video yang viral di media sosial, seorang ayah yang marah mengeluh bahwa pemerintah telah mengirim polisi untuk mengawasi orang tua tetapi tidak mengirim siapa pun untuk memberi tahu mereka tentang anak-anak mereka.

“Mereka memberi tahu saya bahwa putri saya hilang, tetapi kami tidak pernah melihat anak itu. Semua wajah anak-anak berlumuran lumpur dan darah saat dikirim ke rumah sakit. Saya memohon, tolong izinkan saya mengidentifikasi anak itu. Bagaimana jika itu bukan anak saya?” kata pria itu.

Pemandangan udara dari tempat kejadian dari foto media sosial menunjukkan atap yang benar-benar runtuh dengan petugas penyelamat di gym di samping batu beton besar.

Foto lain menunjukkan derek besar diangkat ke sisi gedung sekolah saat upaya penyelamatan berlanjut.

Wilayah tersebut dan beberapa bagian China mengalami hujan lebat selama akhir pekan, menyebabkan banjir dan kerusakan di beberapa daerah.

Investigasi awal menemukan bahwa pekerja konstruksi secara ilegal menempatkan perlit, mineral dengan kandungan air tinggi yang dapat menyerap air, di atap gimnasium saat membangun gedung pendidikan di samping gimnasium, lapor Xinhua.

Di bawah hujan terus menerus, perlit menyerap air dan bertambah berat, menyebabkan atap runtuh, kata media pemerintah.

Investigasi mendalam sedang dilakukan, dan orang-orang yang bertanggung jawab atas perusahaan konstruksi telah ditahan polisi, kata Xinhua.

Toto SGP