Hakim AS memblokir ‘larangan suaka’ Biden di perbatasan Meksiko | Berita Migrasi

Hakim AS memblokir ‘larangan suaka’ Biden di perbatasan Meksiko |  Berita Migrasi

Seorang hakim Amerika Serikat telah memutuskan bahwa prinsip utama kebijakan perbatasan Presiden Joe Biden bertentangan dengan undang-undang suaka negara, dalam keputusan yang dipuji oleh kelompok hak asasi manusia sebagai “kemenangan”.

Dalam putusan hari Selasa, Hakim Distrik AS Jon Tigar memblokir pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintahan Biden pada Mei yang secara efektif melarang sebagian besar pencari suaka untuk mengajukan perlindungan di perbatasan AS dengan Meksiko.

Namun, putusan tersebut tidak akan berdampak langsung di perbatasan karena Tigar menunda keputusannya selama dua minggu untuk memberikan waktu kepada pemerintah untuk mengajukan banding ke pengadilan yang lebih tinggi.

Administrasi Biden mengajukan banding ke Pengadilan Banding Sirkuit ke-9 AS dalam beberapa jam, kantor berita Reuters melaporkan.

“Keputusan itu adalah kemenangan,” kata Katrina Eiland, wakil direktur Proyek Hak Imigran Persatuan Kebebasan Sipil Amerika, yang membantah kasus yang dibawa oleh sejumlah kelompok hak asasi manusia.

Tetapi dia mencatat bahwa keberhasilannya terbatas. “Setiap hari pemerintahan Biden memperpanjang pertarungan atas larangan ilegalnya, banyak orang yang melarikan diri dari tuntutan dan mencari tempat berlindung yang aman bagi keluarga mereka malah berada dalam bahaya besar,” kata Eiland dalam sebuah pernyataan menjelang banding pemerintah.

Pemerintahan Biden menggembar-gemborkan kebijakannya sebagai penyebab penurunan tajam penyeberangan tidak teratur di perbatasan AS-Meksiko dalam beberapa bulan terakhir. Kurang dari 100.000 orang ditahan di perbatasan pada Juni, jumlah terendah sejak Februari 2021.

Tindakan tersebut mencegah sebagian besar migran dan pencari suaka untuk mengajukan perlindungan di perbatasan jika mereka belum mencari suaka di negara ketiga yang mereka lintasi sebelumnya dalam perjalanan mereka, atau belum menggunakan apa yang disebut “jalur hukum” untuk tidak datang. Amerika Serikat.

Kebijakan tersebut diumumkan sebagai pengganti Judul 42, aturan era COVID yang kontroversial yang memungkinkan otoritas AS menolak sebagian besar pencari suaka di perbatasan demi melindungi kesehatan masyarakat, tanpa memberi mereka kesempatan untuk mencari keselamatan.

Tetapi para kritikus menyebut kebijakan pemerintahan Biden sebagai “larangan suaka”, dengan mengatakan itu melanggar kewajiban AS berdasarkan hukum internasional dan menempatkan orang dalam risiko dengan memaksa mereka mencari perlindungan di negara ketiga yang tidak aman yang tidak memiliki sistem suaka yang kuat. .

Dalam keputusan hari Selasa, Tigar menulis bahwa masuk ke AS antara pelabuhan masuk “seharusnya tidak mempengaruhi akses ke suaka”.

Hakim juga mencatat bahwa mewajibkan seseorang untuk mencari keselamatan di negara ketiga melanggar preseden hukum, dan jalur suaka yang dibuat oleh pemerintahan Biden “tidak tersedia secara berarti” bagi banyak orang yang mencari perlindungan.

Tigar sebelumnya menolak kebijakan serupa, meskipun lebih ketat, yang diberlakukan oleh pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.

Itu termasuk tindakan yang berusaha mencegah mereka yang melintasi perbatasan AS secara tidak teratur untuk mendapatkan suaka, dan tindakan lain yang melarang orang mencari suaka di AS jika mereka bepergian melalui negara ketiga.

Namun, pemerintahan Biden berpendapat bahwa kebijakan suaka berbeda dari apa yang diberlakukan di bawah Trump karena diberlakukan bersamaan dengan “jalur imigrasi legal” yang baru.

Namun menurut Keren Zwick, direktur litigasi di National Immigrant Justice Center, pemerintahan Biden “hanya menyatakan kembali peraturan sebelumnya yang membatasi akses ke suaka dengan alasan yang sama, yang telah ditolak oleh pengadilan.”

“Hukum Amerika melindungi hak orang-orang yang melarikan diri dari penganiayaan untuk datang ke negara ini dan mencari suaka, titik,” kata Zwick dalam sebuah pernyataan Selasa.

“Kami mendesak pemerintahan Biden untuk mengarahkan sumber dayanya sekarang untuk menegakkan hak itu, daripada berjuang untuk melanjutkan larangan suaka yang ilegal dan tidak manusiawi ini.”

Di sebuah penyataan Pada Selasa sore, Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Alejandro Mayorkas mengatakan pemerintah “cenderung” tidak setuju dengan keputusan pengadilan dan “yakin” kebijakannya akan dinyatakan sah.

“Yang jelas, karena pengadilan negeri untuk sementara menangguhkan putusannya, putusan hari ini tidak serta merta mengubah apapun. Itu tidak membatasi kemampuan kami untuk memberikan konsekuensi bagi masuk secara ilegal,” kata Mayorkas.

“Jangan percaya kebohongan para penyelundup. Mereka yang gagal menggunakan salah satu dari banyak jalur hukum yang telah kami kembangkan akan dianggap tidak memenuhi syarat untuk suaka dan, jika mereka tidak memiliki dasar untuk tetap tinggal, akan dikenakan pemecatan cepat, larangan masuk minimal lima tahun, dan potensi tuntutan pidana untuk masuk kembali secara ilegal.”

Singapore Prize