India, Sri Lanka sepakat untuk memperkuat ikatan ekonomi dan energi | Berita Narendra Modi

India, Sri Lanka sepakat untuk memperkuat ikatan ekonomi dan energi |  Berita Narendra Modi

Para pemimpin India dan Sri Lanka sepakat untuk meningkatkan hubungan ekonomi dan energi negara mereka, serta mempertimbangkan hubungan darat di antara mereka.

Pengumuman pada hari Jumat datang selama kunjungan Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe ke India di mana dia mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Narendra Modi.

Wickremesinghe tiba di New Delhi sehari sebelumnya untuk kunjungan resmi, yang pertama sejak menduduki jabatan puncak tahun lalu setelah keruntuhan ekonomi memaksa pendahulunya melarikan diri.

Dukungan India sebesar hampir $4 miliar antara Januari dan Juli tahun lalu sangat penting bagi Sri Lanka setelah hampir kehabisan dolar dan tenggelam dalam krisis keuangan yang membuatnya berjuang untuk membeli impor penting, termasuk pembiayaan bahan bakar dan obat-obatan.

‚ÄúSatu tahun terakhir penuh dengan tantangan bagi masyarakat Sri Lanka. Untuk menjadi teman yang baik, seperti biasa, kami berdiri bahu membahu dengan rakyat Sri Lanka,” kata Modi dalam sambutannya, Jumat.

Dia mengatakan kedua pemimpin “mengadopsi dokumen visi untuk kemitraan ekonomi kita” untuk memperkuat konektivitas maritim, udara, energi dan orang-ke-orang, untuk kerja sama timbal balik di bidang pariwisata, listrik, perdagangan, pendidikan tinggi dan pengembangan keterampilan untuk dipercepat.

Modi juga mengatakan kedua belah pihak akan bekerja dengan cepat untuk menghubungkan jaringan listrik mereka dan mempelajari kelayakan membangun pipa minyak bumi dan jembatan darat antar negara.

Membangun “konektivitas darat” melintasi Selat Palk, yang lebarnya hanya sekitar 25 km (15 mil), akan memberi India akses ke pelabuhan utama Trincomalee dan Kolombo dan memperkuat “hubungan berusia ribuan tahun”, kata para tetangga dalam sebuah dokumen strategis.

Proyek untuk menghubungkan jaringan listrik melalui kabel bawah laut dan pipa minyak diperkirakan menelan biaya total sekitar $4 miliar, menurut pejabat di kedua belah pihak. Beberapa detail telah dirilis tentang kesepakatan energi terbarukan.

Wickremesinghe mengatakan bahwa “pembangunan pipa minyak multi-produk dari bagian selatan India ke Sri Lanka akan memastikan pasokan energi yang terjangkau dan dapat diandalkan ke Sri Lanka.”

‘Bab Baru’

Kedua negara juga akan segera melanjutkan negosiasi perjanjian perdagangan yang lebih luas yang dikenal sebagai Perjanjian Kerjasama Ekonomi dan Teknologi.

Wickremesinghe mengatakan dia memberi pengarahan kepada Modi tentang langkah-langkah reformasi yang diambil oleh pemerintahnya untuk menyelesaikan krisis keuangan negara pulau itu dan menyatakan penghargaan atas dukungan yang ditawarkan India untuk “periode paling menantang dalam sejarah modern”.

India adalah bagian dari platform bersama yang didirikan dengan Jepang dan anggota Klub Paris lainnya untuk membantu Sri Lanka merestrukturisasi utangnya. Itu tetap menjadi kreditur utama dengan hutang $ 1,9 miliar.

Kunjungan Wickremesinghe ke pusat kekuatan regional adalah “tanda yang jelas bahwa dukungan India selama setahun terakhir dihargai”, kata Constantino Xavier, seorang peneliti di Pusat Kemajuan Sosial dan Ekonomi.

Itu menunjukkan bahwa India “akan menjadi mitra terpenting bagi Sri Lanka untuk memulihkan ekonominya, birokrasinya, sistem pengambilan keputusannya untuk kemitraan ekonomi di masa depan”, tambahnya. “Kunjungan ini menandai babak baru.”

Sementara New Delhi secara tradisional memiliki ikatan yang kuat dengan tetangga selatannya, Sri Lanka telah menjadi rebutan antara India dan China karena lokasinya yang strategis di Samudera Hindia.

Kedua pemimpin juga menyatakan dukungan untuk sepenuhnya menerapkan skema yang didukung India untuk berbagi kekuasaan dengan populasi etnis minoritas Tamil di Sri Lanka di provinsi utara dan timur pulau itu. Minoritas memiliki ikatan linguistik dan budaya dengan orang Tamil di India selatan.

Sebuah perang saudara antara pemerintah Sri Lanka yang dikuasai mayoritas Sinhala dan pemberontak etnis Tamil menewaskan sedikitnya 100.000 orang sebelum berakhir dengan kekalahan pemberontak pada 2009, menurut perkiraan konservatif Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Kami berharap pemerintah Sri Lanka akan memenuhi aspirasi warga Tamil,” kata Modi.

Wickremesinghe mengatakan dia mengajukan proposal rekonsiliasi dan pembagian kekuasaan kepada Modi dan mengatakan dia mendesak parlemennya untuk mencapai konsensus dan menyelesaikan konflik yang berkepanjangan. Delegasinya juga termasuk dua menteri Tamil Sri Lanka.

SGP hari Ini