Kesepakatan IMF senilai $3 miliar dari Ghana: Apakah dana tersebut membunuh paman saya? | Bisnis dan ekonomi

Kesepakatan IMF senilai  miliar dari Ghana: Apakah dana tersebut membunuh paman saya?  |  Bisnis dan ekonomi

Di momen penting bagi masa depan ekonomi Ghana, berita adalah negaranya disetujui untuk pinjaman $ 3 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF) pada akhir Mei menimbulkan kehebohan dan antisipasi di seluruh negeri.

Namun, saya mendapati diri saya merenungkan, bergulat dengan pertanyaan yang menghantui: Apakah kebijakan keras yang diberlakukan oleh IMF pada negara-negara penerima pinjaman berkontribusi dengan cara apa pun terhadap kematian paman saya sebelum waktunya?

“Saya seorang dokter, dan saya bahkan tidak bisa membantu satu-satunya saudara laki-laki saya,” adalah kata-kata yang tercekat di antara isak tangis ayah saya ketika berita kematian adik laki-lakinya yang tinggal di Ghana sampai di rumah kami sampai ke New York. . Paman saya meninggal pada 25 Oktober 2021 pada usia 53 tahun. Saya menerima tangisan ayah saya tanpa daya saat kami saling berbagi kesedihan. Sebagai lulusan MBA dan mahasiswa kedokteran pada saat itu, saya berpikir bagaimana selama bertahun-tahun pendidikan antara kami berdua tidak dapat memberikan manset tekanan darah pada seorang pria di seberang Atlantik. Sebagai pemikir gambaran besar, saya bertanya-tanya: Faktor sistemik apa yang berperan dalam kematiannya?

Penelitian telah menunjukkan bahwa keterlibatan IMF mengurangi pemerintah pengeluaran kesehatan karena persyaratan pinjaman yang ketat yang mengarah pada pemotongan biaya. Ini memiliki efek riak pada negara modern berpenghasilan rendah dan menengah, termasuk lebih sedikit pegawai pemerintah, seperti petugas kesehatan; lebih sedikit uang untuk infrastruktur publik, termasuk membangun kapasitas rumah sakit dan menyediakan air bersih dan sanitasi yang layak; dan sedikit dana untuk barang publik, termasuk obat-obatan dan teknologi diagnostik. Dengan semua pemikiran ini, tidak mengherankan bahwa keterlibatan IMF mengarah pada peningkatan kematian tarif.

Paman saya bangun pagi itu, makan sarapan dan duduk untuk menonton program berita favoritnya sambil menunggu putri-putrinya bersiap-siap sehingga dia bisa mengantar mereka ke sekolah sebelum berangkat kerja di Kumasi, Ghana.

Ketika gadis-gadis itu sudah siap, bibiku mencoba membangunkannya karena dia “tertidur” dan mendengkur sangat keras. Dia tidak menanggapi.

Keluarga membawanya dengan taksi karena ambulans tidak dapat diakses di Ghana. Dia meninggal ketika dia sampai di rumah sakit. Penyebab kematiannya tidak jelas tetapi, mengingat deskripsi kejadian dan riwayat keluarga bibi saya, kami menduga stroke karena tekanan darah tinggi yang tidak terdiagnosis. Keluarga bersikeras untuk dilakukan otopsi, tetapi tidak pernah dilakukan.

Ayah saya, putra petani subsisten dari Edubiase, sebuah kota kecil di wilayah Ashanti di Ghana, menerima beasiswa prestasi internasional dan akhirnya menjadi dokter perawatan primer. Setelah protes damai selama bertahun-tahun terhadap pemerintahan otoriter pimpinan Jerry Rawlings, ancaman pembalasan di Ghana mendorong ayah saya ke Amerika Serikat pada tahun 1992.

Meskipun jauh, dia dan keluarga kami di AS mempertahankan kontak dekat dengan keluarga di rumah. Kami mengunjungi paman, bibi, dan sepupu saya di Kumasi sesering mungkin dan tetap berhubungan melalui telepon dan media sosial.

Kami juga telah mendonasikan waktu dan sumber daya kami ke rumah sakit setempat jika memungkinkan, berharap dapat melakukan bagian kami dalam mendukung kesehatan dan kesejahteraan masyarakat di Ghana, selain kontribusi klinis kami di AS.

Namun ayah saya menyalahkan dirinya sendiri karena tidak dapat menyelamatkan saudara laki-lakinya dan karena sudah hidup sampai usia yang tidak akan pernah dinikmati paman saya. Saya juga merasa bersalah, sampai saya menyadari kemungkinan paman saya selamat dari penyakit kronis seperti tekanan darah tinggi di Ghana.

Seperti banyak negara bekas kolonial, sistem perawatan kesehatan Ghana disusun sebagai kerangka perawatan untuk menargetkan penyakit menular yang kemungkinan besar akan menyerang penghuni kolonial. Sayangnya, meskipun perawatan kesehatan preventif menjadi Layanan Kesehatan Ghana diklaim prioritasSampai hari ini, masyarakat umum memiliki sedikit akses ke jenis pencegahan yang akan mengatasi penyakit kronis seperti tekanan darah tinggi dan diabetes karena kurangnya penyedia layanan kesehatan, fasilitas perawatan kesehatan yang sedikit dan tidak memadai, dan kurangnya pengetahuan kesehatan umum. oleh publik.

Dibutuhkan uang untuk berinvestasi dalam sistem perawatan kesehatan. Negara-negara yang baru merdeka seperti Ghana pada tahun 1957 membutuhkan pinjaman IMF untuk membangun layanan dasar dan infrastruktur setelah bekas kekuatan kolonial dan sekutunya membatasi akses ke dana dari sumber alternatif dengan mencap negara-negara baru ini sebagai risiko keuangan untuk mencari kemerdekaan. Tetapi pinjaman ini datang dengan persyaratan yang ketat, termasuk tindakan pemotongan biaya yang ketat.

Langkah-langkah pemotongan biaya yang parah ini tidak pernah diterapkan di negara-negara Barat, yang memiliki pengaruh paling besar terhadap kebijakan IMF, dan yang telah menggunakan paket pengeluaran yang murah hati untuk membangun tenaga dan fasilitas perawatan kesehatan mereka sendiri.

IMF baru-baru ini mengklaim pergeseran dari memaksakan persyaratan pinjaman yang ketat. Namun, 87 persen dari pinjaman COVID-19 IMF untuk negara-negara “berkembang” masih memerlukan langkah-langkah pemotongan biaya baru, memperburuk ketidaksetaraan keuangan dan kesehatan global yang ada.

Saya meminta publik internasional, kementerian kesehatan dan keuangan Ghana, dan pemangku kepentingan perawatan kesehatan global untuk menuntut kebijakan IMF yang adil.

Sekurang-kurangnya, IMF harus menghindari pembatasan pengeluaran perawatan kesehatan dan biaya terkait, termasuk, namun tidak terbatas pada, pelatihan dan gaji untuk personel perawatan kesehatan, pembangunan dan pemeliharaan fasilitas, ambulans dan transportasi, kampanye kesehatan masyarakat, dan kapasitas produksi obat dalam negeri , atas kebijaksanaan penerima pinjaman.negara.

Sayangnya, paman saya tidak hidup untuk melihat hari ketika perawatan kesehatan preventif yang dapat diakses didanai di Ghana, tetapi saya berharap anak-anaknya – sepupu saya – akan melalui peningkatan kesadaran, advokasi, dan perubahan global yang sistemik.

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan posisi redaksi Al Jazeera.

Result SGP