‘Klub ACL’: Krisis cedera melanda sepak bola wanita | Piala Dunia Wanita

‘Klub ACL’: Krisis cedera melanda sepak bola wanita |  Piala Dunia Wanita

Itu terjadi dalam sekejap, tetapi Leah Williamson sepertinya tahu betapa seriusnya ketika dia jatuh ke lapangan.

Pendukung Arsenal dan kapten tim sepak bola nasional wanita Inggris menantang di lini tengah selama pertandingan melawan Manchester United pada bulan April ketika dia turun dengan muram.

Williamson melambaikan tangan kanannya ke udara untuk memberi tahu dokter timnya, dan bertepuk tangan sebelum meletakkan kepalanya di lengannya dengan sedih. “Itu tidak terlihat bagus untuk kapten Inggris,” kata seorang komentator BBC di siaran langsung.

Pada hari yang sama, lebih dari 300 km (200 mil) jauhnya di Edinburgh, pemandangan serupa menandai saat-saat terakhir pertandingan Liga Utama Wanita Skotlandia ketika penyerang Hearts Katie Rood cedera pada menit ke-82.

Williamson dan Rood kemudian mengkonfirmasi apa yang ditakuti banyak pengamat: mereka adalah pesepakbola terbaru yang terkena cedera lutut yang telah mengganggu permainan wanita selama beberapa dekade.

Williamson diganti setelah mengalami cedera ACL pada bulan April (File: Molly Darlington/Reuters)

“Sayangnya mimpi Piala Dunia dan Liga Champions telah berakhir bagi saya dan semua orang akan berpikir itu adalah fokus utama, tetapi hari ke hari yang saya lalui itulah yang menguras sebagian besar pikiran saya,” kata Williamson. menulis di media sosial pada 21 April.

“Saya sedih mengatakan bahwa saya telah bergabung dengan klub ACL yang terus berkembang,” Rood, pemain internasional Selandia Baru, juga kemudian ditempatkan di Instagram.

Cedera ACL telah mendominasi berita utama jelang Piala Dunia Wanita FIFA, yang dimulai di Australia dan Selandia Baru pada 20 Juli, sebagai Williamson, Rood dan sejumlah pemain sepak bola wanita papan atas lainnya – dari Vivianne Miedema dari Belanda hingga Janine Beckie dari Kanada, Marie – Antoinette Katoto dari Prancis dan Beth Mead dari Inggris – berada di sela-sela.

Meskipun atlet pria dan wanita dapat menderita cedera ACL, penelitian telah menunjukkan bahwa atlet wanita memiliki risiko yang lebih besar daripada rekan prianya—sebanyak delapan kali lebih tinggimenurut beberapa ahli. Atlet pria juga kembali ke olahraga lebih cepat daripada rekan-rekan perempuan mereka.

Situasi tersebut menimbulkan pertanyaan mengapa begitu banyak pemain sepak bola wanita papan atas yang menderita cedera ACL. Itu juga memicu perdebatan tentang kesetaraan dalam olahraga, mendorong para pemain untuk segera meminta penelitian yang lebih besar dan akses ke tingkat sumber daya dan dukungan yang sama untuk mengatasi cedera seperti rekan pria mereka.

“Saya pikir jumlah cedera ACL dalam sepak bola wanita profesional selama dua tahun terakhir mengejutkan,” kata penyerang tim nasional AS Christen Press, yang menjalani tiga operasi setelah ACL-nya robek tahun lalu. memberi tahu ESPN di bulan Mei.

Dan menurut Press, yang tidak disebutkan dalam skuad Piala Dunia AS di tengah rehabilitasinya, reaksinya akan sangat berbeda jika bintang sepak bola pria dalam jumlah yang sama juga terhambat.

“Jika itu terjadi di pihak pria, kita akan melihat tanggapan langsung, ‘Bagaimana kita akan menyelesaikan ini dan mencari tahu dan memastikan para pemain ini akan tersedia di saat-saat terbesar dalam karir mereka?’ “

demo slot