Ksatria Emas mengalahkan St. Louis Blues di akhir musim

Ksatria Emas mengalahkan St.  Louis Blues di akhir musim

ST. LOUIS – William Karlsson hampir tidak bereaksi.

Pusat Ksatria Emas baru saja memberi timnya keunggulan di babak ketiga melawan tim playoff dengan tembakan pergelangan tangan yang luar biasa melewati bahu kanan penjaga gawang Ville Husso. Namun tidak ada tanda-tanda senyum saat dia meluncur kembali ke bangku. Setelah beberapa pukulan ringan dengan teman sebarisnya, itu berlanjut ke drama berikutnya.

The Knights sedang tidak ingin merayakan setelah menang 7-4 di final musim mereka melawan St. Louis. Louis Blues Jumat di Enterprise Center. Mereka hanya bermain tali. Dan meskipun upaya yang kuat melawan klub yang bagus, mereka akan pulang dari perjalanan tiga pertandingan untuk membersihkan lemari mereka setelah tersingkir dari babak playoff pada hari Rabu.

“Perasaan yang mengerikan,” kata pemain sayap kiri Jonathan Marchessault. “Ini adalah permainan yang tidak berarti. Sangat disayangkan bahwa kami menempatkan diri kami dalam situasi itu. Kami tidak punya orang lain untuk disalahkan kecuali diri kami sendiri.”

Defenseman Zach Whitecloud bahkan lebih blak-blakan ketika dia berkata, “Menyebalkan.”

Kemenangan itu adalah akhir dari musim kelima yang penuh gejolak bagi Knights.

Ada banyak cedera yang menyebabkan hilangnya total sekitar 500 pertandingan pemain, banyak di antaranya karena pemain kunci seperti kapten Mark Stone, pemain sayap kiri Max Pacioretty dan bek Alec Martinez.

Ada perdagangan blockbuster untuk center Jack Eichel. Akhir pekan All-Star yang sukses di T-Mobile Arena. Kesepakatan yang dicoba – dan akhirnya gagal – untuk mengirim pemain sayap kiri Evgenii Dadonov ke Anaheim. Operasi bahu akhir musim untuk penjaga gawang Robin Lehner, diumumkan satu hari setelah dia menjabat sebagai cadangan tim pada hari Minggu.

“Saya belum berada di banyak tim yang menangani apa yang telah kami tangani tahun ini,” kata Eichel.

Itu bahkan tidak memperhitungkan semua yang terjadi sebelum musim, seperti aktivitas favorit penggemar Marc-Andre Fleury dan Ryan Reaves. Itu semua mengarah pada kampanye yang mengecewakan.

Tetap saja, Knights mengendalikan takdir playoff mereka dengan empat pertandingan tersisa, tetapi kalah dalam tiga adu penalti langsung untuk keluar dari persaingan. Mereka tidak punya apa-apa untuk dimainkan melawan The Blues, yang memiliki peluang untuk mendapatkan keunggulan lapangan kandang dalam seri playoff putaran pertama mereka melawan Minnesota.

“Orang-orang bermain keras,” kata pelatih Pete DeBoer. “Sekali lagi, bukan keadaan terbesar, seperti yang kita tahu. Tapi kami tidak mempostingnya. Kami muncul, karena kami memiliki sebagian besar malam tahun ini, dan berjuang keras dan menemukan cara untuk menang. Akan ada waktu untuk merenungkan gambaran yang lebih besar, tapi setidaknya kami bisa merasa senang dengan upaya yang kami lakukan malam ini.”

Ada sekilas beberapa aspek positif dari musim Knights melawan The Blues.

Marchessault mengikat karirnya tinggi dengan mencetak gol ke-30. Dia adalah pemain ketiga dalam sejarah tim yang mencapai angka itu setelah Karlsson dan pemain sayap kiri Max Pacioretty.

Whitecloud mengakhiri musim pelarian dengan satu gol dan satu assist. Delapan gol, 11 gol, dan 19 poinnya merupakan pencapaian tertinggi dalam karirnya.

Penjaga gawang Logan Thompson menyelesaikan musim rookie-nya dengan kemenangan, meski hanya melakukan 14 penyelamatan di start keempatnya dalam enam malam. Dia 10-5-3 dengan persentase penyelamatan 0,914 dan rata-rata 2,68 gol, mengamankan banyak pertandingan NHL di masa depan.

Upaya itu – bersama dengan musim karir dari pemain tengah Chandler Stephenson, sayap kanan Nicolas Roy, sayap kiri William Carrier dan pemain bertahan Shea Theodore – termasuk di antara yang menarik.

Tapi para Ksatria juga punya banyak kesalahan.

Mereka selesai dengan 244 gol, terbanyak dalam sejarah franchise. Pencetakan gol mereka tidak konsisten setelah musim pemenang Piala Jennings pada tahun 2021. Tim spesial mereka di bawah rata-rata. Permainan kekuatan menduduki peringkat ke-25, membuat waralaba terlihat rendah. Penaltinya adalah tanggal 21.

Itu berkontribusi pada rekor 43-31-8 yang tidak sebagus yang diharapkan Knights ketika mereka memasuki musim dengan aspirasi Piala Stanley. Sebaliknya, mereka akan memiliki musim panas yang panjang untuk memikirkan apa yang salah dan bagaimana cara memperbaikinya.

“Saya sudah bersemangat untuk tahun depan,” kata Eichel. “Ini akan menjadi kesempatan bagus bagi kami untuk membuktikan diri lagi.”

Hubungi Ben Gotz di [email protected]. Mengikuti @BenSGotz di Twitter.

HK Pool