MSF mengatakan pria bersenjata menyerang pekerja bantuan di Sudan | Berita

MSF mengatakan pria bersenjata menyerang pekerja bantuan di Sudan |  Berita

Doctors Without Borders (MSF) mengatakan situasi keamanan telah memburuk secara dramatis, membahayakan aktivitasnya di Khartoum.

Orang-orang bersenjata menyerang sekelompok Dokter Tanpa Batas yang mencoba mengirimkan pasokan medis di ibu kota Sudan yang dilanda perang, menurut badan amal itu.

Para penyerang pada hari Kamis dengan kasar menyerang tim yang terdiri dari 18 orang ketika mereka mencoba membawa pasokan ke Rumah Sakit Turki, salah satu dari hanya dua fasilitas kesehatan yang tersisa di Khartoum selatan, kata kelompok bantuan yang juga dikenal sebagai Medecins Sans Frontieres (MSF). penyataan pada hari Jumat.

“Setelah berdebat tentang alasan kehadiran MSF, orang-orang bersenjata itu secara agresif menyerang tim kami, memukul dan memukuli mereka secara fisik,” tambahnya.

Para penyerang menahan pengemudi dan mengancam nyawanya sebelum melepaskannya dan mencuri kendaraan tersebut.

“Menyusul kejadian mengerikan ini, MSF memperingatkan bahwa kegiatan organisasi di rumah sakit ini sekarang dalam bahaya serius dan tidak akan dapat berlanjut jika jaminan keamanan minimum tidak terpenuhi,” bunyi pernyataan itu.

Tidak jelas siapa, jika ada, faksi lawan yang mungkin berada di balik dugaan serangan itu, yang terjadi sekitar 700 meter (0,4 mil) dari rumah sakit.

Pertempuran di Sudan pecah antara tentara dan kelompok paramiliter Pasukan Dukungan Cepat pada 15 April, mendorong warga sipil keluar dari wilayah ibu kota yang lebih luas dan memicu serangan bermotif etnis di wilayah Darfur barat.

Upaya mediasi regional dan internasional sejauh ini gagal mengakhiri konflik yang telah menewaskan ribuan orang dan memaksa jutaan orang mengungsi.

Mereka yang tidak melarikan diri dari negara itu menghadapi krisis kemanusiaan yang parah, dengan langkanya akses ke air bersih, perawatan medis, dan layanan penting lainnya, ketika kelompok bantuan berebut untuk membantu.

Christophe Garnier, manajer darurat MSF untuk Sudan, mengatakan bahwa “jika kejadian seperti ini terjadi lagi, dan jika kemampuan kami untuk memindahkan pasokan terus terhambat, sayangnya kehadiran kami di Rumah Sakit Turki akan segera menjadi tidak dapat dipertahankan.”

MSF adalah satu dari sedikit organisasi kemanusiaan medis internasional yang masih ada di ibu kota, mendukung rumah sakit di Khartoum timur, Khartoum selatan dan kota kembarnya, Omdurman.

Organisasi tersebut mengatakan telah merawat lebih dari 1.600 pasien luka perang di Khartoum sejak konflik dimulai.

“Niat kami adalah untuk terus melakukannya,” katanya dalam pernyataan itu. “Namun, situasi keamanan telah memburuk secara dramatis dalam beberapa minggu terakhir sehingga kehadiran kami di Rumah Sakit Turki kini dipertanyakan.”

Singapore Prize