PBB mengatakan kondisi bantuan lintas batas Suriah ‘tidak dapat diterima’ | Berita perang Suriah

PBB mengatakan kondisi bantuan lintas batas Suriah ‘tidak dapat diterima’ |  Berita perang Suriah

PBB menyuarakan keprihatinan tentang kondisi Damaskus untuk pengiriman bantuan melalui penyeberangan Bab al-Hawa ke daerah yang dikuasai pemberontak di Suriah barat laut.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menggambarkan kondisi yang ditempatkan oleh pemerintah Suriah pada pengiriman bantuan ke wilayah barat laut negara itu dari Turki sebagai “tidak dapat diterima”.

Suriah mengkondisikan dukungan penyelamatan jiwa pada “kerja sama penuh dan koordinasi dengan pemerintah”, PBB tidak berkomunikasi dengan “organisasi teroris” dan afiliasinya, dan pada Komite Palang Merah Internasional dan Bulan Sabit Merah Arab Suriah yang melakukan operasi bantuan.

Dalam sebuah catatan yang dikirim ke Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan proposal Suriah menyebut kondisi tersebut “tidak dapat diterima” untuk melakukan “operasi kemanusiaan yang berprinsip”, lapor kantor berita.

Menetapkan bahwa pengiriman bantuan harus diawasi oleh Palang Merah atau Bulan Sabit Merah “tidak konsisten dengan kemerdekaan PBB atau praktis”, karena organisasi tersebut “tidak hadir di barat laut Suriah”, kata OCHA.

Badan yang bertanggung jawab untuk mengawasi bantuan kemanusiaan juga mencatat bahwa permintaan pemerintah Suriah untuk pengiriman dilakukan dalam koordinasi dengan Damaskus memerlukan “peninjauan” dan bahwa mekanisme pengiriman bantuan tidak boleh “melanggar ketidakberpihakan …, netralitas dan kemandirian negara. Operasi kemanusiaan “Bangsa-bangsa” Amerika Serikat di Suriah.”

Namun, OCHA mengatakan bahwa “persetujuan pemerintah Suriah dapat menjadi dasar bagi PBB untuk secara legal melakukan operasi kemanusiaan lintas batas melalui perbatasan Bab al-Hawa selama durasi yang ditentukan.”

PBB belum menggunakan penyeberangan Bab al-Hawa sejak otorisasi Dewan Keamanan berakhir pada hari Senin. Otorisasi dewan diperlukan karena pemerintah Suriah sebelumnya tidak menyetujui operasi PBB, yang telah mengirimkan bantuan kepada jutaan orang di barat laut Suriah sejak 2014.

Pemerintah Suriah Bashar al-Assad dan sekutunya Rusia, yang merupakan anggota Dewan Keamanan, menginginkan semua pengiriman bantuan melalui Damaskus.

Warga Suriah yang telah melarikan diri dari pemerintahan al-Assad khawatir dia akan segera menghentikan bantuan yang sangat dibutuhkan saat Damaskus bergerak untuk membangun pengaruh atas bantuan PBB di barat laut yang dikuasai pemberontak, benteng besar terakhir dari oposisi Suriah.

“Upaya pemerintah Suriah untuk mengontrol pengiriman bantuan lintas batas mengkhawatirkan banyak orang, termasuk Dewan Keamanan PBB, aktivis HAM, dan pekerja medis,” kata Nour Qormosh dari Al Jazeera, melaporkan dari Idlib.

“Bab al-Hawa adalah garis hidup penting bagi daerah-daerah yang dikuasai oposisi di barat laut, (yang) telah mengalami perang saudara selama bertahun-tahun dan membutuhkan perbatasan untuk tetap terbuka sehingga pasokan kemanusiaan terus berdatangan,” tambahnya.

Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 negara gagal mencapai kesepakatan pada hari Selasa untuk memperbarui mandat operasi tersebut setelah Rusia memveto usulan perpanjangan sembilan bulan. Rusia kemudian gagal dalam usahanya sendiri untuk membuat dewan menerima perpanjangan enam bulan.

Pada tahun 2014, Dewan Keamanan awalnya menyetujui pemberian bantuan dari Turki, Irak dan Yordania melalui empat titik perlintasan ke wilayah oposisi di Suriah. Namun selama bertahun-tahun, Rusia, yang didukung oleh China, telah mendorong dewan untuk mengurangi penyeberangan resmi menjadi hanya satu – Bab al-Hawa – dan mandat dari satu tahun menjadi enam bulan.

Setelah gempa bumi berkekuatan 7,8 yang mematikan melanda Suriah dan Turki pada bulan Februari, al-Assad membuka dua penyeberangan tambahan dari Turki, di Bab al-Salameh dan al-Rai, untuk meningkatkan aliran bantuan kepada para korban, dan kemudian memperpanjang pembukaannya hingga 13 Agustus. Namun dalam praktiknya, sebagian besar bantuan terus mengalir melalui Bab al-Hawa.

Bantuan PBB dalam jumlah terbatas memasuki barat laut oposisi dengan melintasi garis pertempuran dari daerah yang dikuasai pemerintah.

Setelah gempa Februari, konvoi bantuan dicegah memasuki provinsi Idlib dari wilayah yang dikuasai pemerintah oleh kelompok bersenjata Hay’at Tahrir al-Sham, awalnya merupakan cabang dari al-Qaeda, yang mendominasi wilayah tersebut. Kelompok tersebut menuduh al-Assad mencoba “mengambil keuntungan dari bantuan yang ditujukan untuk korban gempa”.

SDy Hari Ini