Pemukim menghadapi tuduhan ‘terorisme’ atas vandalisme masjid Tepi Barat | Pendudukan West Bank News

Pemukim menghadapi tuduhan ‘terorisme’ atas vandalisme masjid Tepi Barat |  Pendudukan West Bank News

Jaksa Israel mengajukan dakwaan terkait “terorisme” terhadap seorang pemukim Yahudi yang dituduh merusak sebuah masjid sebagai bagian dari kerusuhan anti-Palestina di Tepi Barat yang diduduki bulan lalu, klaim yang jarang dilakukan oleh Amerika Serikat telah menimbulkan pertanggungjawaban.

Rentetan vandalisme dan pembakaran oleh ratusan pemukim di berbagai kota dan desa menyusul pembunuhan 20 Juni terhadap empat orang Israel oleh orang-orang bersenjata Hamas, yang pada gilirannya merupakan tanggapan atas serangan mematikan Israel di kamp pengungsi Jenin yang menewaskan tujuh orang Palestina dan melukai lebih banyak lagi. . dari 90 lainnya.

Setidaknya satu orang tewas di desa Turmus Ayya. Banyak orang Palestina yang kehilangan harta benda dalam bencana pemukim berikutnya adalah warga negara ganda AS.

Terdakwa, berusia awal 30-an, termasuk di antara “sejumlah besar perusuh” yang melemparkan benda-benda ke gedung-gedung di kota Orif, menghancurkan furnitur dan jendela di masjidnya serta merobek salinan Alquran dan melemparkannya ke lantai. kata dakwaan Rabu.

Tujuan mereka adalah “untuk menciptakan ketakutan atau keterkejutan di masyarakat melalui pukulan serius ke kuil”, katanya, seraya menambahkan bahwa pihak berwenang tidak dapat mengidentifikasi pihak lain yang ambil bagian.

Firma hukum Honenu yang mewakili terdakwa mengatakan dia telah membantah dakwaan yang diajukan di Pengadilan Distrik Pusat. Tuduhan tersebut adalah perilaku tidak tertib yang menyebabkan kerusakan, menimbulkan kerugian khusus dan menghina agama, yang semuanya diberi label “aksi teroris”.

Menurut hukum Israel, penunjukan tersebut memungkinkan pengadilan untuk menggandakan hukuman atas tuduhan apa pun yang dinyatakan bersalah. Tanpa penunjukan, dakwaan biasanya membawa hukuman penjara maksimum antara tiga dan 10 tahun.

Jarang bagi pemerintah Israel untuk mengajukan tuntutan semacam itu terhadap salah satu warga Yahudinya ketika menyangkut masalah yang terkait dengan Palestina. Menurut organisasi hak asasi manusia Israel Ya Dinyang telah melacak kekerasan pemukim sejak 2005, hanya tujuh persen dari serangan pemukim yang berujung pada tuntutan pidana, dengan hanya tiga persen investigasi yang menghasilkan hukuman.

Tentara dan polisi Israel juga jarang dihukum atas tindakan terhadap warga Palestina. Baru-baru ini, seorang petugas polisi dibebaskan meskipun membunuh seorang pria autis Palestina pada tahun 2020.

Sementara itu, warga Palestina di wilayah pendudukan diadili oleh pengadilan militer Israel, yang memiliki tingkat hukuman 99,7 persen. PBB menggambarkan “sistem keadilan” Israel untuk Palestina sebagai melanggar hukum internasional.

Surat dakwaan yang diberikan kepada Reuters tidak menjelaskan bukti apa yang akan diajukan terhadap terdakwa. Tampaknya merevisi nama tiga saksi untuk penuntutan.

Seorang juru bicara Honenu menuduh dinas intelijen dalam negeri Israel Shin Bet secara ilegal menahan terdakwa “alih-alih menemukan orang yang membunuh orang Yahudi”.

Ditanya apakah itu berarti terdakwa juga membantah berada di Orif saat bencana, juru bicara tidak mau berkomentar.

Peningkatan serangan pemukim

Cakupan dan langkah terbatas upaya penegakan hukum Israel terhadap pemukim telah membuat warga Palestina tidak tersentuh, hampir satu dekade sejak penghentian upaya yang disponsori AS untuk mencapai tujuan kenegaraan mereka melalui negosiasi.

Kementerian Luar Negeri Palestina menggambarkan bencana pemukim sebagai “terorisme yang disponsori negara”. AS mengatakan pihaknya “secara aktif terlibat” dengan Israel, sementara duta besar AS untuk negara itu mengatakan: “Kami tidak berdiam diri dan menyaksikan kekerasan pemukim.”

Pemukiman mengamuk adalah bagian dari peningkatan tajam dalam serangan terkoordinasi dan bersenjata pemukim di Tepi Barat yang diduduki sejak Oktober, dilakukan di bawah perlindungan tentara Israel, menurut pejabat Palestina. Ini termasuk penembakan, pembakaran, lemparan batu dan penyerangan fisik dengan pipa dan benda lainnya.

Ini bukan pertama kalinya para pemukim melakukan serangan seperti itu di kota-kota dan desa-desa Palestina. Februari lalu, setidaknya 400 pemukim Israel menyerang beberapa desa Palestina di daerah Nablus, termasuk di Huwara, menewaskan satu orang dan melukai ratusan lainnya.

Pemukim membakar lebih dari 30 rumah dan setidaknya 100 mobil sambil memukuli warga Palestina dengan batang logam dan batu.

Setidaknya 600.000 pemukim tinggal di seluruh wilayah pendudukan Tepi Barat dan Yerusalem Timur permukiman yang dibangun sebagian atau seluruhnya di atas tanah pribadi warga Palestina.

judi bola terpercaya