Penambangan Laut Dalam: Demam Emas Baru atau Bencana Lingkungan? | Berita Pertambangan

Penambangan Laut Dalam: Demam Emas Baru atau Bencana Lingkungan?  |  Berita Pertambangan

Di kedalaman Samudra Pasifik antara Meksiko dan Hawaii, triliunan batuan berbentuk kentang yang tersebar di dasar laut mengandung mineral seperti nikel, kobalt, dan mangan yang penting bagi teknologi hijau dalam transisi energi global.

Di wilayah ini – Zona Clarion-Clipperton (CCZ) – kelimpahan batuan, yang dikenal sebagai nodul polimetalik, memicu perdebatan tentang ekstraksi logam yang diperlukan untuk menghasilkan teknologi seperti baterai untuk kendaraan listrik.

Ahli lingkungan mengatakan penambangan laut dalam dapat menyebabkan kerusakan kritis pada ekosistem yang hanya sedikit diketahui para ilmuwan, tetapi perusahaan pertambangan berpendapat itu lebih baik untuk lingkungan daripada menambang di darat.

Lebih dari selusin negara telah mensponsori proyek eksplorasi skala kecil, tetapi eksploitasi komersial perairan internasional tidak diperbolehkan. Larangan ini akan dibahas pada pertemuan PBB di Jamaika minggu ini.

Gerard Barron, CEO The Metals Company, yang memimpin upaya untuk meraup nodul ribuan meter di bawah air, mengatakan penambangan di laut tidak terlalu merusak alam daripada penambangan di tempat-tempat seperti hutan hujan Indonesia.

“Lautan kita penuh dengan logam,” kata Barron dalam sebuah wawancara.

“Mereka datang dengan berbagai macam dampak lingkungan yang lebih rendah daripada alternatif berbasis lahan.”

Banyak ilmuwan dan konservasionis – dan bahkan beberapa negara – tidak setuju dan menyerukan jeda atau moratorium rencana penambangan laut dalam.

Banyak ahli dan aktivis – mulai dari Dewan Penasihat Sains Akademi Eropa, asosiasi akademi sains nasional di Eropa, hingga lebih dari 100 LSM – berpendapat bahwa tidak cukup pemahaman tentang kehidupan di kedalaman ikan eksotik hingga teripang yang terbuka tanpa matahari. mereka untuk pertambangan.

“Tidak ada yang namanya penambangan laut dalam berdampak rendah,” kata Jonny Hughes, penasihat kebijakan di Blue Marine Foundation, sebuah badan amal lingkungan. “Ini adalah ide paling destruktif yang dapat Anda pikirkan ketika datang ke laut dalam.”

Perdebatan tersebut diperkirakan akan memuncak di Kingston, Jamaika, pada pertemuan tiga minggu Otoritas Dasar Laut Internasional (ISA), badan PBB yang bertanggung jawab untuk mengatur laut lepas. Ini adalah area di luar yurisdiksi pemerintah nasional tempat sebagian besar mineral laut dalam ditemukan.

Pemerintah berlomba untuk mengamankan pasokan mineral penting yang aman untuk teknologi rendah karbon, tetapi juga telah membuat komitmen besar untuk melindungi alam, termasuk perjanjian bersejarah di bulan Maret untuk mempertahankan keanekaragaman hayati laut di laut lepas.

Misalnya, pemerintah Norwegia bulan lalu mengumumkan proposal untuk membuka perairan nasionalnya untuk penambangan laut dalam, sementara Prancis melarang praktik tersebut di perairannya pada bulan Januari.

Namun, negara pulau kecil Nauru di Pasifiklah yang menimbulkan kontroversi dan kekhawatiran pada pertengahan 2021 ketika memberi tahu ISA tentang rencana untuk memulai penambangan laut dalam, yang memicu tenggat waktu dua tahun bagi badan tersebut untuk mengadopsi buku aturan operasi.

Dengan demikian, Nauru – yang mensponsori Nauru Ocean Resources Inc (NORI), anak perusahaan The Metals Company – meminta ISA untuk menyelesaikan buku peraturan dalam waktu dua tahun atau menyetujui rencana penambangan berdasarkan peraturan apa pun yang ada saat itu.

Batas waktu itu berakhir pada hari Minggu, memberikan tekanan pada pertemuan ISA untuk memutuskan jalan ke depan. Analis mengatakan negara-negara masih jauh dari menyetujui seperangkat aturan pertambangan dan ISA tidak mungkin memberi industri lampu hijau untuk memulai.

Apakah eksploitasi laut lebih baik daripada menambang tanah?

Pendukung penambangan laut dalam mengatakan ini adalah cara yang lebih berkelanjutan untuk mendapatkan mineral yang dibutuhkan untuk transisi dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan.

Badan Energi Internasional telah memproyeksikan bahwa mencapai net-zero emisi gas rumah kaca global akan menyebabkan permintaan mineral untuk teknologi energi bersih menjadi empat kali lipat.

Sebuah penilaian dari proyek Nauru yang diusulkan di CCZ oleh Benchmark Mineral Intelligence mengatakan hal itu dapat memiliki dampak lingkungan yang lebih rendah daripada menambang di darat di tempat-tempat seperti hutan hujan.

Namun ahli konservasi mengatakan sulit untuk membandingkan penambangan berbasis darat dan laut dalam, karena hanya sedikit yang diketahui tentang laut dalam.

“(Negara-negara) bahkan tidak memiliki jumlah informasi awal yang diperlukan untuk membuat keputusan semacam ini,” kata Duncan Currie, advokat lingkungan dan penasihat Koalisi Konservasi Laut Dalam.

Ilmuwan kelautan menyoroti masalah-masalah termasuk polusi cahaya dalam ekosistem yang gelap gulita, gumpalan sedimen yang diaduk oleh kapal dan polusi suara, yang menurut penelitian yang diterbitkan tahun ini dapat mengganggu komunikasi paus.

Sebuah laporan baru-baru ini yang diterbitkan oleh Planet Tracker nirlaba mengatakan bahwa penambangan laut dalam dapat menyebabkan kerusakan keanekaragaman hayati beberapa kali lebih banyak daripada penambangan darat karena faktor-faktor seperti luas permukaan yang terpengaruh dibandingkan dengan penggalian di bawah tanah.

Currie mengatakan bahwa meskipun kebutuhan global akan mineral – dengan negara-negara yang ingin mengamankan pasokan yang beragam karena dominasi logam utama China – penambangan laut dalam tidak serta merta menggantikan tambang yang ada di darat.

“Bahkan jika tambang laut dalam akan dibuka, tidak ada yang mengatakan bahwa tambang darat akan ditutup,” katanya. “Bukan karena salah satunya.”

Meningkatnya seruan untuk moratorium penambangan laut dalam

Dalam beberapa bulan terakhir, kampanye moratorium telah mendapatkan momentum dengan sekitar 17 pemerintah secara terbuka mendukung jeda atau penghentian penambangan laut dalam.

“Semakin banyak negara bagian yang berpandangan bahwa tidak perlu terburu-buru dan membuat seperangkat peraturan hanya agar satu perusahaan pertambangan swasta dapat terus maju,” kata Pradeep Singh, seorang peneliti yang memimpin kelompok spesialis di deep penambangan laut di International Union for Conservation of Nature, sebuah jaringan lingkungan.

Singh mengatakan moratorium hukum akan sulit untuk disetujui di Jamaika, tetapi mungkin ada jeda “de facto”, seperti melalui posisi kebijakan yang diadopsi oleh majelis.

Barron tidak setuju bahwa tidak ada cukup informasi yang tersedia untuk melanjutkan penambangan laut dalam, mengatakan perusahaannya telah menambahkan sejumlah besar data ke catatan keanekaragaman hayati publik, meningkatkannya di CCZ sekitar 150% bulan lalu.

Suara untuk moratorium adalah suara menentang sains. Sesederhana itu,” katanya.

Namun, Paul Lusty, direktur Pusat Intelijen Mineral Kritis Inggris di Survei Geologi Inggris, mengatakan penilaian yang membandingkan proyek penambangan laut dalam dan penambangan darat “hanya sebaik data yang menjadi dasarnya, yang terbatas pada kedalaman lingkungan laut”.

Lusty, yang memimpin tinjauan penambangan laut dalam yang ditugaskan oleh pemerintah Inggris yang diterbitkan pada tahun 2021, mengatakan perusahaan juga menghadapi tantangan dalam membuat kasus bisnis.

Beberapa calon pembeli seperti perusahaan teknologi dan mobil seperti Google, Samsung, dan BMW telah menyerukan larangan sementara, dan kemungkinan akan ada biaya tambahan dibandingkan menambang di darat.

“Jelas ekonomi menambang mineral tertentu di darat akan lebih baik daripada melakukannya di laut dalam,” kata Lusty.

sbobet