‘Pertumbuhan Luar Biasa’: Kebangkitan Sepak Bola Wanita Australia | Piala Dunia Wanita

‘Pertumbuhan Luar Biasa’: Kebangkitan Sepak Bola Wanita Australia |  Piala Dunia Wanita

Ketika Sam Kerr dari Australia menjadi kapten Matildas untuk pertandingan pembuka Piala Dunia mereka melawan Irlandia pada hari Kamis, dia akan memasuki kuali kebisingan dengan lebih dari 80.000 penggemar diharapkan di Sydney.

Ini akan menandai tonggak penting dalam kisah permainan wanita di Australia, dengan superstar global Kerr memimpin tim berbakat berharap untuk menantang yang terbaik dunia selama empat minggu ke depan.

Stadion Australia yang penuh sesak juga akan mencerminkan minat dan antusiasme sepak bola wanita di bawah.

Tapi ini adalah fenomena yang relatif baru. Tim nasional wanita tidak memainkan pertandingan internasional resmi pertama mereka hingga akhir 1970-an, dan hanya dengan Olimpiade Sydney tahun 2000 Matildas benar-benar menarik perhatian publik dan sepak bola wanita akhirnya menerima dana dan dukungan yang diperlukan.

Dari pemain yang menjual kue untuk mendanai karier mereka hingga lapangan yang tertutup pasir di Taiwan, perjalanan sepak bola wanita di Australia bukannya tanpa cegukan.

‘Mereka harus memutus siklus’

Akar olahraga dapat ditelusuri kembali ke awal 1900-an, dengan Football Australia merekam pertandingan sepak bola publik pertama pada tahun 1921.

Pertandingan itu berlangsung di Queensland, dengan Brisbane Utara mengalahkan Brisbane Selatan 2-0 di The Gabba di depan 10.000 penonton.

Itu adalah awal yang mengesankan untuk olahraga ini, tetapi kesuksesan itu berumur pendek.

“Wanita dilarang bermain sepak bola di Inggris pada tahun 1921 oleh Asosiasi Sepak Bola Inggris. Ini secara signifikan memperlambat kemajuan permainan di Australia,” kata Lee McGowan, seorang peneliti di University of the Sunshine Coast.

Sikap otoritas sepak bola di Inggris menyebar ke bawah, dan pada tahun 1922 sebuah komite di Australia merekomendasikan bahwa sepak bola adalah olahraga yang secara medis tidak cocok untuk dimainkan wanita.

“Itu tidak menghentikan perempuan untuk bermain. Faktanya, ada bukti bahwa wanita telah memainkan permainan ini di Australia dalam satu atau lain bentuk selama hampir satu abad,” jelas McGowan.

Pertandingan sepak bola wanita Australia pertama yang tercatat (Courtesy of Football Queensland)

Beberapa pertandingan satu kali direkam dalam beberapa dekade berikutnya, tetapi kisah sepak bola wanita agak stagnan hingga tahun 1970-an ketika seorang Australia kelahiran Inggris memimpin dalam pengembangan olahraga tersebut.

Pat O’Connor lahir di Coventry tetapi beremigrasi ke Sydney pada tahun 1963. Dia adalah pelopor permainan dan berhasil melobi kompetisi nasional untuk menyatukan berbagai liga yang bermunculan di negara bagian Australia. Kejuaraan baru dimulai pada tahun 1974.

“Kejuaraan Nasional memungkinkan pemain dari negara bagian di seluruh Australia untuk melihat bagaimana nasib mereka melawan satu sama lain, yang terbaik melawan yang terbaik,” kata mantan administrator sepak bola Australia Heather Reid.

Turnamen tahunan diputar di berbagai negara bagian, yang mengakibatkan biaya perjalanan yang mahal bagi para peserta.

“Beberapa pemain tidak mampu melakukan perjalanan itu atau mereka harus melakukan banyak penggalangan dana, banyak penjualan kue lamington, segala macam kegiatan penggalangan dana yang harus dilakukan pembayar dan klub serta federasi mereka untuk sampai ke tempat-tempat ini. ,” kata Reid kepada Al Jazeera.

Turnamen 1974 pertama diadakan di Sydney dan bertepatan dengan pembentukan Asosiasi Sepak Bola Wanita Australia.

Dengan berkembangnya permainan wanita di dalam negeri, tahun 1970-an juga menjadi awal dari partisipasi internasional untuk pesepakbola wanita Australia.

Asal-usul tim nasional tetap diperdebatkan dengan sengit, dengan perbedaan pendapat tentang pertandingan mana yang merupakan pertandingan internasional wanita pertama.

Sebuah tim Australia melakukan perjalanan ke Hong Kong pada tahun 1975 untuk berkompetisi di Kejuaraan Wanita Asia, tetapi pertandingan tersebut tidak diakui sebagai pertandingan internasional penuh.

Tiga tahun kemudian, tim Australia pergi ke Taiwan untuk berkompetisi di Women’s World Invitational. Itu memberi wawasan tentang prestise, dan bahaya, sepak bola internasional.

Kami pergi untuk melihat lapangan, dan itu sempurna, kata Connie Selby, yang bermain untuk Australia di turnamen tersebut.

“Tapi kemudian topan besar datang dan menghancurkan daratan. Mereka membawa tanah dan pasir ke lapangan dan itu benar-benar merusak kaki semua orang.

“Tapi hanya kerumunan dan seluruh pengaturannya, itu hanya sesuatu yang belum pernah kami lihat sebelumnya dan itu luar biasa,” kata Selby.

Terlepas dari kenyataan bahwa Australia mengirim tim nasional ke Taipei, ada keraguan apakah pertandingan tersebut dapat diklasifikasikan sebagai pertandingan internasional penuh karena sifat lawannya.

“Sebelum kami meninggalkan Australia, kami melihat semua dokumentasi dan kami mengira yang lain semuanya adalah tim nasional. Tapi setelah berpartisipasi dalam turnamen, kami menemukan bahwa mereka bukan,” jelas Jim Selby, yang melatih tim di Taiwan dan kemudian menikah dengan Connie.

Selby menemukan bahwa beberapa tim nasional lain di Taipei sebenarnya adalah tim klub papan atas di negaranya masing-masing.

Terlepas dari kebingungan tentang sifat pertandingan ini, mereka tetap memberi para pemain Australia pengalaman yang tak ternilai dalam kompetisi internasional.

“Datang dari Australia dan tidak benar-benar mengetahui apa yang ada di sisi lain dunia dan seberapa besar permainannya – itu adalah pembuka mata terbesar bagi kami semua, untuk melihat seberapa baik beberapa pemain dari seluruh dunia,” jelas Connie.

Seorang pemain Australia di Taiwan untuk turnamen sepak bola
Connie Selby di Taiwan untuk turnamen sepak bola pada tahun 1978 (milik Selby)

Tahun berikutnya, Australia menghadapi Selandia Baru dalam seri tiga pertandingan di Sydney dan Brisbane. Pertandingan Trans-Tasman telah menjadi kejadian biasa.

Permainan wanita tidak diragukan lagi berkembang di Australia, tetapi masih berjuang untuk mendapatkan tingkat perhatian dan rasa hormat yang lebih tinggi.

“Saya diberitahu oleh hierarki bahwa jika saya ingin melanjutkan karir saya, saya harus keluar dari sepak bola wanita,” kata Jim Selby.

“Saya berkata ‘Tidak, saya baik-baik saja. Saya pikir ada masa depan yang besar dalam sepak bola wanita.’ Mereka hanya harus memutus siklus di mana para gadis tidak benar-benar tahu seberapa baik mereka bisa bermain karena tingkat pelatihan yang mereka dapatkan,” kata Selby kepada Al Jazeera.

Dari kekuatan ke kekuatan

Australia melewatkan pengukuhan Piala Dunia Wanita pada tahun 1991, kalah dari Selandia Baru karena selisih gol di kualifikasi.

Tapi tonggak besar berikutnya untuk permainan wanita di Australia adalah kualifikasi untuk edisi 1995, dengan Angela Iannotta menjadi orang Australia pertama yang mencetak gol di Piala Dunia.

Terlepas dari pentingnya serangannya, Ianotta tidak segera menyadari bahwa namanya akan masuk ke dalam buku rekor.

“Saya benar-benar mengetahui setelah dua tahun ketika saya membaca sebuah artikel bahwa saya mencetak gol pertama di Piala Dunia untuk Australia,” katanya kepada Al Jazeera.

Matildas tersingkir dari turnamen 1995 dan 1999 di babak penyisihan grup, tetapi Olimpiade Sydney 2000 adalah momen besar lainnya untuk permainan wanita di Australia.

Sebagai tuan rumah, Matildas dijamin mendapat tempat di turnamen putri, memberi mereka kesempatan pertama untuk memperebutkan medali emas. Partisipasi Olimpiade juga memungkinkan pendanaan pemerintah untuk tim nasional wanita.

“Itu membawa beasiswa penuh waktu untuk para pemain, itu membawa program pusat pelatihan nasional di mana setiap negara bagian memiliki institut atau akademi olahraga sendiri yang menampilkan pemain sepak bola wanita untuk pertama kalinya,” kata Heather Reid.

Sementara Australia finis terbawah grup mereka di Olimpiade Sydney, mereka mencapai perempat final di Olimpiade Athena pada 2004 dan semifinal di Olimpiade Tokyo yang tertunda pada 2021.

Mereka mencapai empat perempat final Piala Dunia berturut-turut antara 2007 dan 2015, dan pada 2010 mereka memenangkan Piala Asia Wanita AFC melalui adu penalti melawan Korea Utara.

Penampilan seperti itu telah menarik minat publik penggila olahraga di Australia, dengan penjualan Matildas di kandang sendiri untuk pertama kalinya pada tahun 2017.

Pemain Australia Angela Inotta beraksi melawan AS di Piala Dunia Wanita 1995
Ianotta beraksi melawan AS di Piala Dunia Wanita 1995 (milik Ianotta)

Permainan domestik juga terus berkembang semakin kuat, dengan liga wanita baru dibentuk pada tahun 2008.

Pada tahun 2021, liga tersebut berganti nama menjadi A-League Women, dengan 11 tim dari seluruh Australia saat ini berkompetisi.

Tapi permainan domestik telah berjuang untuk memanfaatkan kesuksesan dan popularitas Matildas baru-baru ini.

“Liga wanita saat ini kekurangan sesuatu. “Ketika saya melihatnya, mereka tidak memiliki banyak penonton di sana untuk liga domestik,” kata Ianotta, yang mengikuti pertandingan putri Australia dari rumahnya di Italia.

“Banyak dari Matildas bermain di luar negeri, tapi akan sangat bagus jika mereka benar-benar bisa bermain di Australia”.

Ianotta juga percaya bahwa lebih banyak dana harus digunakan untuk mengembangkan pembinaan wanita dan meningkatkan permainan di tingkat regional, di luar kota-kota besar.

“Ini berkembang sangat pesat dan dapat terus berkembang pesat, tetapi kami membutuhkan lebih banyak pelatih wanita di sepak bola wanita di Australia karena kekurangan mereka.”

Pemandangan umum di luar Melbourne Rectangular Stadium
Melbourne Rectangular Stadium adalah salah satu venue Piala Dunia 2023 (Hannah Mckay/Reuters)

Sekarang, selama sebulan ke depan, Australia akan menjadi tuan rumah bersama festival sepak bola wanita.

Bagi mereka yang terlibat di masa-masa awal olahraga, turnamen ini kemungkinan besar akan membangkitkan banyak emosi.

“Pertumbuhan permainan wanita dari tahun 2000 hingga sekarang sangat luar biasa,” kata Reid. “Pertumbuhan permainan dengan visibilitas permainan juga.

“Anda bisa merasakannya, Anda bisa menyentuhnya, Anda hampir bisa menciumnya, sekarang ada di mana-mana dalam hal partisipasi perempuan dan kontribusi perempuan terhadap sepak bola di Australia.”

sbobet wap