Playoff NHL Golden Knights mengharapkan dukungan hidup setelah kalah

Playoff NHL Golden Knights mengharapkan dukungan hidup setelah kalah

DALLAS – Jack Eichel, Zach Whitecloud dan Michael Amadio meluncur ke lipatan untuk menghibur Logan Thompson. Pemain bertahan Alex Pietrangelo merangkul kiper saat mereka meluncur ke pintu keluar sudut es.

The Golden Knights, turun ke penjaga gawang rookie string ketiga mereka, berjuang sampai akhir dalam upaya mereka untuk menghidupkan kembali harapan playoff mereka yang berkedip-kedip Selasa melawan Dallas Stars. Upaya itu ada di sana. Tetapi impian mereka, meskipun belum mati, semakin jauh dari jangkauan.

The Knights berjarak beberapa inci dari kehilangan playoff NHL setelah kekalahan adu penalti 3-2 dari Stars di depan 18.532 penonton yang diumumkan di American Airlines Center. Hasilnya merebut tempat berlabuh postseason untuk Los Angeles dan Nashville, meninggalkan satu lowongan di Wilayah Barat.

The Stars unggul empat poin untuk tempat wild card terakhir dengan dua pertandingan tersisa. Knights harus unggul 2-0-0 dan berharap Dallas menang 0-2-0 di kandang melawan Arizona dan Anaheim untuk menghindari absen di babak playoff untuk pertama kalinya.

“Pil yang sulit untuk ditelan,” kata kapten Mark Stone. “Sayangnya, kita akan membutuhkan banyak bantuan.”

Itu adalah game kedua berturut-turut di mana Knights tampil dengan performa yang kuat dan tertinggal satu poin.

Knights memimpin 4-2 di babak ketiga melawan San Jose pada hari Minggu sebelum menyerah dua gol kosong di 2:06 terakhir regulasi dan kalah dalam adu penalti. Mereka memimpin dua kali pada hari Selasa, tetapi tidak bisa bertahan.

Sayap kiri William Carrier memberi Knights keunggulan 1-0 dengan 49 detik tersisa di babak pertama untuk gol kesembilan tertinggi dalam karirnya dan poin ke-20. Pemain sayap kiri Jason Robertson menjawab di urutan kedua untuk Stars.

The Knights kembali memimpin saat center Chandler Stephenson memperpanjang rekor skornya menjadi empat game dengan power play empat detik sebelum jeda kedua.

Sayap kiri Max Pacioretty dan tengah Jack Eichel bekerja untuk menjaga puck tetap hidup di detik-detik terakhir periode tersebut. Stone kemudian membelokkan umpan dari Eichel di net, dan Stephenson membersihkan puck yang lepas. Itu adalah poin pertama Stone dalam tujuh pertandingan setelah keluar dari cadangan cedera jangka panjang pada 12 April karena cedera punggung.

“Orang-orang kami meninggalkan semuanya di atas es,” kata pelatih Pete DeBoer. “Kami memiliki banyak orang yang bermain rusak.”

Keunggulan kedua juga tidak bertahan lama. Robertson mencetak gol lagi 3:13 memasuki periode ketiga untuk mengikat permainan lagi. Tim kemudian memainkan hoki yang menegangkan dan menyakitkan selama sisa regulasi, lima menit perpanjangan waktu dan enam babak adu penalti.

Thompson dan penjaga gawang Jake Oettinger masing-masing menghentikan enam tembakan pertama yang mereka hadapi. Defenseman Miro Heiskanen, skater ke-13 yang tersisa, akhirnya mengambil darah pertama dengan gerakan backhand.

Center William Karlsson tidak bisa menjawab untuk Knights. Usahanya memantul dari pad kanan Oettinger dan menjauh dari lipatan.

Dengan itu, Knights akan tersingkir dari perlombaan playoff jika mereka tidak memenangkan salah satu dari dua pertandingan terakhir mereka Rabu di Chicago dan Jumat di St. The Stars membutuhkan satu poin dari dua pertandingan terakhir mereka untuk meraihnya.

β€œKami masih memiliki peluang tipis,” kata Stone. “Kami hanya harus memperbaikinya, menang besok dan berharap Anaheim dan (Arizona) dapat membantu kami.”

Berikut adalah tiga takeaways dari kerugian:

1. Thompson mengalami kekalahan telak

Thompson menarik perhatian banyak orang setelah pertandingan karena memberikan semua yang dia miliki kepada Knights.

Pemain berusia 25 tahun itu membuat 28 start dalam start NHL ke-15 dan start kesembilan di jalan. Beberapa di antaranya mengesankan, seperti ketika dia menghentikan center Roope Hintz dua kali saat dua lawan satu di babak kedua dan menggagalkan Hintz lagi saat melepaskan diri dalam perpanjangan waktu.

Thompson kemudian membuat enam pemberhentian beruntun untuk memulai adu penalti keduanya, tetapi tidak mendapat dukungan dari rekan satu timnya. Dia telah menyelamatkan delapan dari 10 upaya penutupan dalam dua pertandingan terakhir dan 0-2. Penembak Knights adalah 0-untuk-10.

β€œDia melakukan semua yang dia bisa lakukan untuk kita malam ini,” kata DeBoer. “Bahkan di luar adu penalti, saya pikir dia sangat bagus dalam permainan.”

2. Robertson bersinar

Dallas memiliki pemain spesial di Robertson.

Dua gol penyerang tahun kedua membuatnya menjadi pemain ke-14 di NHL yang mencapai 40 gol musim ini. Robertson adalah pemain keempat dalam sejarah Stars yang mencapai angka itu, di belakang Mike Modano, Tyler Seguin, dan Jamie Benn.

Barisan pemain berusia 22 tahun dengan Hintz dan sayap kanan Joe Pavelski menyumbang 104 dari 226 gol Dallas (46 persen).

“Dia pencetak gol,” kata bek Brayden McNabb. “Dia menemukan daerah. Itulah yang dilakukan striker.”

3. Permainan singkat

The Knights secara resmi bukanlah orang yang kekurangan orang untuk pertandingan hari Selasa, tetapi mereka sedang berlatih.

Cedera tubuh bagian bawah pemain sayap kanan Keegan Kolesar membuat tim memiliki 18 skater sehat: 11 penyerang dan tujuh pemain bertahan. Bek Dylan Coghlan tampil untuk pertama kalinya sejak 6 April tetapi tidak memulai.

Carrier dan pemain sayap kanan Michael Amadio malah merotasi pusat sepanjang pertandingan. Stephenson berada di atas es bersama mereka untuk tujuan Carrier.

Hubungi Ben Gotz di [email protected]. Mengikuti @BenSGotz di Twitter.

SGP Prize