Polisi Brasil menangkap tersangka baru dalam pembunuhan Marielle Franco | Berita Polisi

Polisi Brasil menangkap tersangka baru dalam pembunuhan Marielle Franco |  Berita Polisi

Menteri Kehakiman mengatakan Brasil hampir menyelesaikan pembunuhan ‘keji’ anggota dewan Rio de Janeiro pada 2018.

Pihak berwenang di Brasil telah menangkap tersangka lain sehubungan dengan pembunuhan anggota dewan populer Rio de Janeiro Marielle Franco dan sopirnya pada 2018, demikian konfirmasi menteri kehakiman.

Surat perintah penangkapan awal dan tujuh surat perintah penggeledahan dan penyitaan telah diberikan, kata Menteri Kehakiman Flavio Dino pada Senin saat konferensi pers di ibu kota, Brasilia.

Pria yang ditangkap itu bernama mantan petugas pemadam kebakaran Maxwell Simoes Correia, dan dia diduga menyembunyikan senjata yang digunakan oleh mantan tersangka polisi yang diadili atas penembakan itu, kata Dino.

“Kami hampir menyelesaikan kejahatan yang mengerikan ini,” katanya.

Pembunuhan Franco, seorang anggota dewan kulit hitam, gay dan progresif yang lahir di lingkungan miskin di Rio de Janeiro, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Brasil dan memicu protes massa yang menyerukan akuntabilitas dan keadilan.

Pada peringatan lima tahun pembunuhan pada bulan Maret, Amnesty International mendesak presiden sayap kiri Brasil, Luiz Inacio Lula da Silva, untuk membentuk “mekanisme internasional ahli independen” untuk mendukung otoritas lokal menyelidiki kasus tersebut.

“Selama lima tahun terakhir, enam kepala polisi yang berbeda, sebelas jaksa, empat sekretaris polisi, tiga gubernur, satu ombudsman federal, dua jaksa agung, dan tiga presiden republik bertanggung jawab atas penyelidikan, dan kami masih belum memiliki jawaban, ” Jurema Werneck, direktur eksekutif Amnesti Internasional Brasil, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada saat itu.

‚ÄúSiapa yang memerintahkan Marielle Franco dan (manajernya) Anderson Gomes untuk dibunuh, dan mengapa? Tidak dapat diterima bahwa tidak ada pihak berwenang yang menangani kasus ini yang mampu menyelesaikannya setelah setengah dekade,” kata Werneck.

Pada Maret 2019, dua mantan polisi, Ronnie Lessa dan Elcio de Queiroz, didakwa atas tuduhan menembak Franco dan Gomes. Mereka tetap dalam tahanan penjara federal.

Dino mengatakan pada hari Senin bahwa Queiroz, yang dituduh mengemudikan mobil yang digunakan dalam kejahatan tersebut, mengadakan kesepakatan pembelaan dengan polisi dan jaksa penuntut dan mengatakan dia adalah kaki tangan kejahatan tersebut dan mengkonfirmasi bahwa Lessa terlibat dalam pembunuhan itu.

Menteri menambahkan bahwa informasi yang diberikan oleh Queiroz akan membantu mengidentifikasi orang lain yang terlibat dalam kejahatan tersebut dan lebih banyak operasi polisi diharapkan dalam beberapa minggu mendatang.

Franco, bintang yang sedang naik daun di Partai Sosialisme dan Kebebasan, telah menjadi pengkritik vokal atas pembunuhan polisi terhadap penduduk Rio yang miskin. Penyelidik percaya pembunuhannya adalah pembunuhan politik yang dilakukan oleh pembunuh bayaran.

akun slot demo