Protes meningkat di Israel saat Netanyahu memajukan rencana peradilan | Berita Protes

Protes meningkat di Israel saat Netanyahu memajukan rencana peradilan |  Berita Protes

Puluhan ribu pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan Tel Aviv dan kota-kota Israel lainnya, menjanjikan “hari-hari gangguan” ketika pemerintah sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memajukan rencananya untuk merombak peradilan.

Demonstrasi pada hari Sabtu menandai 28 minggu berturut-turut protes terhadap rencana Netanyahu dan terjadi beberapa hari setelah pemerintahnya memberikan persetujuan awal untuk RUU kunci yang merupakan bagian dari perombakan.

Rancangan undang-undang tersebut, yang lolos dari pembacaan pertamanya, akan mengurangi klausul “kewajaran” yang dapat digunakan pengadilan untuk membatalkan keputusan pemerintah.

Itu juga akan memberi pemerintah suara yang lebih besar dalam penunjukan hakim.

RUU itu masih perlu disetujui dengan dua suara lagi, diharapkan pada akhir bulan, sebelum menjadi undang-undang.

Di Tel Aviv, pengunjuk rasa membuka gulungan spanduk besar bertuliskan “SOS” dan melemparkan bubuk cat ke udara, membuat warna merah jambu dan jingga.

“Handmaids” – wanita berpakaian merah sebagai karakter dari novel dystopian dan serial TV The Handmaid’s Tale – kembali turun ke jalan. Penampilan mereka yang mengejutkan dimaksudkan untuk mendorong gagasan bahwa, jika perombakan berhasil, hak perempuan dapat dicabut.

“Ini adalah perjuangan untuk negara, kami ingin Israel tetap demokratis dan undang-undang kediktatoran tidak akan berhasil di sini,” kata pengunjuk rasa Nili Elezra (54) kepada kantor berita AFP.

Mengesahkan undang-undang akan merugikan keuangan Israel dan status global, katanya.

“Hal-hal akan menjadi buruk. Orang-orang sudah pergi, uang hilang, investor lari, dunia tidak mau berbicara dengan kita, tidak ada yang senang dengan apa yang terjadi di sini,” katanya.

Para pengunjuk rasa hari Sabtu di Tel Aviv bergabung dengan yang lainnya di seluruh negeri. Demonstran melambai-lambaikan obor di luar rumah Netanyahu di Yerusalem dan memprotes di kota pesisir Herzliya dan Netanya.

Penyelenggara protes juga mengatakan mereka akan mengadakan “hari gangguan” pada Selasa jika pemimpin Israel terus melanjutkan rencananya.

Protes terjadi ketika Netanyahu tetap di rumah sakit setelah dirawat karena dehidrasi pada Sabtu pagi. Pria berusia 73 tahun itu mencari pengobatan setelah menderita pusing dan menghabiskan hari sebelumnya di bawah sinar matahari tanpa minum air.

Dia kemudian merilis video dari rumah sakit Tel Aviv di mana dia mengatakan dia merasa baik-baik saja.

Netanyahu akan bermalam di rumah sakit, menurut kantornya, dan rapat kabinet mingguan yang dijadwalkan pada hari Minggu dipindahkan ke hari Senin.

Keputusan pemerintahnya untuk terus maju dengan pemeriksaan yudisial – yang ditangguhkan pemimpin Israel pada bulan Maret di tengah protes dan kritik internasional – muncul setelah dialog lintas partai mengenai masalah tersebut gagal bulan lalu.

Namun, penentangan terhadap rencana tersebut tetap kuat.

Setelah lebih dari enam bulan protes, gerakan ini tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Serikat pekerja nasional Israel dan asosiasi medisnya bergabung dengan daftar panjang kelompok yang menentang RUU tersebut. Cadangan militer, pilot pesawat tempur, dan pemimpin bisnis semuanya telah meminta pemerintah untuk membatalkan rencana tersebut.

Arnon Bar-David, kepala serikat pekerja nasional negara itu, Histadrut, mengancam kemungkinan pemogokan umum yang dapat melumpuhkan perekonomian negara.

“Jika situasinya mencapai ekstrem, kami akan campur tangan dan menggunakan kekuatan kami,” kata Bar-David, menyerukan Netanyahu untuk “menghentikan kekacauan.”

Histadrut menyerukan pemogokan umum pada bulan Maret ketika pemerintah mendorong undang-undang untuk reformasi peradilan melalui parlemen setelah protes berminggu-minggu. Langkah tersebut menutup sebagian besar ekonomi Israel dan membantu berkontribusi pada keputusan Netanyahu untuk menangguhkan undang-undang tersebut.

Asosiasi Medis Israel, yang mewakili 90 persen dokter Israel, bergabung dengan Histadrut pada hari Jumat dan memilih untuk “menggunakan semua cara yang tersedia, termasuk tindakan organisasi yang signifikan” untuk menentang RUU kewajaran.

Undang-undang itu akan “menghancurkan sistem perawatan kesehatan,” kata ketua asosiasi Profesor Zion Hagay.

Bagi pengunjuk rasa Elad Ziv, minggu-minggu mendatang akan menentukan penghentian reformasi hukum.

“Kami memiliki waktu dua setengah minggu hingga akhir sesi musim panas parlemen dan kami harus memblokirnya, jika tidak, Israel akan menjadi tempat yang lebih buruk,” kata programmer berusia 45 tahun itu kepada AFP.

“Kami benar-benar melihat protes bekerja untuk mendukung orang-orang yang berjuang,” katanya.

“Angka-angka membuat perbedaan.”

Togel Singapore