Putin mengatakan proposal Afrika bisa menjadi dasar perdamaian di Ukraina | Berita perang Rusia-Ukraina

Putin mengatakan proposal Afrika bisa menjadi dasar perdamaian di Ukraina |  Berita perang Rusia-Ukraina

Proposal tersebut melayangkan serangkaian langkah yang memungkinkan untuk meredakan konflik, termasuk penarikan pasukan Rusia dari Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan inisiatif yang ditawarkan oleh para pemimpin Afrika dapat menjadi dasar perdamaian dalam perang Moskow di Ukraina, tetapi mengklaim serangan dari Kiev membuat penghentian permusuhan “hampir tidak mungkin”.

Pemimpin Rusia membuat komentar di Moskow pada hari Sabtu setelah bertemu para pemimpin Afrika di Saint Petersburg dan mendengar seruan mereka untuk Rusia untuk melanjutkan rencana mereka.

Proposal tersebut, menurut kantor berita Reuters, melayangkan serangkaian langkah yang mungkin untuk meredakan konflik, termasuk penarikan pasukan Rusia, pemindahan senjata nuklir taktis Rusia dari Belarusia, penangguhan surat perintah penangkapan dari Pengadilan Kriminal Internasional (ICC). terhadap Putin dan keringanan sanksi.

Rincian proposal belum diungkapkan.

“Ada hal-hal yang secara praktis tidak mungkin diterapkan, seperti gencatan senjata – tetapi Ukraina maju, mereka melakukan serangan strategis, bagaimana kita menahan tembakan ketika mereka menyerang kita?” Putin mengatakan kepada wartawan.

“Itu hanya bisa menjadi inisiatif bilateral. Tapi inisiatif (Afrika), menurut saya, bisa menjadi dasar proses tertentu untuk solusi damai, seperti inisiatif China, di sini tidak ada persaingan atau kontradiksi,” katanya.

Kiev sebelumnya juga telah menuangkan air dingin pada rencana Afrika.

Proposal China, yang diluncurkan awal tahun ini, adalah posisi 12 poin yang menyerukan de-eskalasi dan gencatan senjata di Ukraina.

Volodymyr Zelenskyy, presiden Ukraina, kini telah menolak gagasan gencatan senjata, yang akan membuat Rusia mengendalikan hampir seperlima negaranya dan memberi pasukannya waktu untuk berkumpul kembali setelah perang selama 17 bulan.

Dia juga mengatakan bahwa pembicaraan damai akan meminta Moskow untuk menarik pasukannya dari wilayah Ukraina yang diduduki, sesuatu yang dikatakan Rusia tidak dapat dinegosiasikan.

Mengenai pembicaraan damai, Putin berkata: “Kami tidak menolak mereka”, tetapi “untuk memulai proses ini, harus ada kesepakatan di kedua sisi”.

Presiden Rusia juga tampaknya tidak mungkin menghadiri KTT ekonomi di Johannesburg Afrika Selatan bulan depan, di tengah kontroversi atas surat perintah penangkapan ICC yang dikeluarkan atas tuduhan kejahatan perang terkait dengan penculikan anak-anak dari Ukraina.

Ditanya tentang alasannya untuk tidak pergi, Putin mengatakan kepada wartawan Rusia bahwa dia telah “berhubungan dengan semua rekan” dari blok ekonomi berkembang yang dikenal sebagai BRICS, dan mengatakan dia tidak menganggap “kehadiran saya di KTT BRICS lebih penting. daripada kehadiran saya di sini, di Rusia, saat ini.”

Dia menambahkan bahwa dia akan berpartisipasi melalui tautan video dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov akan melakukan perjalanan ke pertemuan 22-24 Agustus, yang akan mempertemukan para pemimpin dari Brasil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan.

Afrika Selatan adalah penandatangan perjanjian Roma yang membentuk ICC dan karena itu wajib menangkap pemimpin Rusia jika dia menginjakkan kaki di wilayah Afrika Selatan.

Afrika Selatan memberi isyarat kuat bahwa tidak akan menangkap Putin jika dia hadir, tetapi juga berusaha memastikan bahwa dia tidak akan menghindari masalah tersebut.

Meskipun Moskow menolak surat perintah tersebut, Putin belum melakukan perjalanan ke negara yang menandatangani perjanjian ICC sejak dakwaannya. Analis mengatakan debat publik tentang apakah pemimpin Rusia akan melakukan perjalanan ke Afrika Selatan dengan sendirinya merupakan perkembangan yang tidak disukai Kremlin.

Situs Judi Casino Online