Ruto Unmasked: Melanggar Aturan Game of Thrones Kenya | Opini

Ruto Unmasked: Melanggar Aturan Game of Thrones Kenya |  Opini

Pada akhir Januari 2018, pemimpin oposisi veteran Kenya Raila Odinga dilantik sebagai “presiden rakyat”, hampir tiga bulan setelah memboikot pemilihan ulang yang diadakan setelah pengadilan membatalkan pemungutan suara awal pada Agustus.

Saingannya, Uhuru Kenyatta, presiden petahana, dinyatakan terpilih kembali, dan Odinga mengancam akan mengadakan upacara pelantikan paralel untuk dirinya sendiri, kemudian mencoba mundur, sebelum didorong oleh kelompok koalisinya yang lebih muda dan lebih militan. untuk melakukannya. Meski begitu, bagaimanapun, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengambil sumpah seperti yang ditentukan dalam konstitusi. Dia sepertinya tahu apa batasannya dan tidak akan melangkah lebih jauh.

Peristiwa itu dengan jelas mengilustrasikan salah satu tantangan yang dihadapi Kenya saat ini dan mengapa pertarungan antara Odinga dan penerus Kenyatta, mantan wakilnya dan musuh BFF William Ruto, begitu mengganggu dan menakutkan bagi banyak orang Kenya .

Kontes elit untuk mendapatkan kekuasaan dan peluang untuk menarik diri di Kenya memiliki logika dan pola yang cukup dapat diprediksi – bisa dikatakan, seperti yang dimiliki Joe Kobuthi dari The Elephant menulisbahwa selalu ada “aturan keterlibatan tidak tertulis yang mengatur permainan singgasana mereka”.

Baik politisi maupun orang Kenya biasa yang harus menanggung predasi kekerasan mereka memiliki gagasan tentang di mana garis merah membatasi seberapa jauh mereka bisa melangkah. Para elit yang memerintah Kenya melalui serangkaian krisis, masing-masing didorong demi kursi di meja makan, membutuhkan aturan seperti itu untuk mencegah semuanya meledak. Aturan inilah yang menciptakan Charles Obbo menggambarkan dalam The EastAfrican sebagai “amoralitas – dan bahkan amoralitas – politisi (Kenya) (yang) … membantu mereka menghindari perang saudara dan politik do-or-die yang telah menghancurkan banyak negara Afrika”.

Misalnya, protes jalanan telah menjadi cara yang efektif bagi oposisi untuk menuntut reformasi dan bagian mereka dari rampasan rezim bandel. Ini adalah taktik yang tidak hanya berusaha untuk menunjukkan dukungan publik untuk tujuan oposisi, tetapi juga memprovokasi negara untuk bereaksi berlebihan yang pasti akan memposisikan dirinya sebagai musuh konstitusionalisme dan demokrasi. Dan itu hampir selalu berhasil, dengan negara dengan senang hati mengulangi perannya sebagai pemasok teror kolonial dalam upaya untuk mengingatkan penduduk asli akan tempat mereka.

Setelah periode persaingan yang ketat di mana kematian, cacat, dan kehancuran terjadi pada skala yang dapat diterima oleh elit, para politisi membuat kesepakatan sebelum semuanya lepas kendali. Seperti yang dicatat Kobuthi, “perselisihan internal (antara elit), yang sering menyebabkan kekerasan episodik di negara ini, dimediasi melalui ‘jabat tangan’ elit – pada dasarnya kesepakatan ruang rapat”.

Namun, selama beberapa tahun terakhir, ketika politisi generasi kemerdekaan telah meninggalkan panggung, penerus mereka tampaknya semakin tidak mau menghormati aturan main. Dan itulah yang mendorong sebagian besar kecemasan tentang protes saat ini dan tanggapan negara. Meskipun ini mungkin tampak seperti pertengkaran intra-elit yang biasa, ini dalam banyak hal merupakan subversi dari permainan.

Ketika protes dipanggil setelah pemilihan Ruto tahun lalu, itu mewakili pergantian naskah. Alih-alih cara untuk mengendalikan pemerintahan yang nakal, mereka dipandang oleh banyak orang sebagai upaya Odinga, sekali lagi calon presiden yang kalah, untuk meminta tebusan negara meskipun gagal memberikan bukti yang kredibel bahwa pemilu benar-benar dicuri dari. dia. Tanggapan publik yang awalnya diredam terhadap seruannya untuk protes berbicara tentang hal ini, seperti halnya fakta bahwa hampir setahun kemudian, Odinga tampaknya telah membatalkan klaim penipuan sama sekali dan menerima keluhan yang lebih kuat tentang pengelolaan ekonomi dan ketidakmampuan Ruto untuk menjinakkan kenaikan harga. Tetap saja, mempersenjatai demo jalanan untuk tujuan yang murni egois sangat mengganggu.

Di sisi lain, tanggapan negara terhadap protes juga menunjukkan adanya perubahan aturan. Di masa lalu, para elit memilih tubuh dan properti warga biasa Kenya sebagai medan pertempuran untuk menyelesaikan perselisihan mereka, dan sebagian besar menghindari penargetan satu sama lain secara pribadi. Pada Juli 2008, misalnya, dalam debat panas, seorang menteri kabinet tertangkap kamera mengundang anggota parlemen saingan untuk “membawa orang-orangnya” untuk pertempuran habis-habisan untuk menyelesaikan masalah tersebut, menunjukkan bahwa kelompoknya telah membantai antara 600 dan 1.000 dari mereka.

Nyatanya, melindungi satu sama lain sambil membunuh dan menggusur pengikut satu sama lain telah menjadi tema politik pasca-kemerdekaan Kenya yang berulang. Sama seperti Jomo Kenyatta, presiden pertama Kenya, melindungi para pemukim kulit putih yang diklaimnya melawan perampasan tanah pertanian mereka yang dicuri, penggantinya Daniel Moi melindungi akuisisi korup keluarga Kenyatta sendiri. Kemudian Mwai Kibaki, presiden ketiga, dan Odinga melindungi kekayaan korup Moi dan Uhuru Kenyatta (putra Jomo) milik Kibaki.

Namun, Ruto, yang menuduh pendahulunya mendanai protes yang sedang berlangsung, tampaknya cenderung tidak melanjutkan tradisi itu, setidaknya untuk saat ini. Pada bulan Maret, dengan keterlibatan pemerintahnya, gerombolan pemuda menyerbu dan merusak pertanian milik keluarga Kenyatta. Di hari yang sama, kelompok lain menyerang tempat perusahaan milik Odinga. Mantan presiden harus bergegas membantu putranya minggu lalu setelah rumahnya digerebek oleh polisi. Personifikasi kekerasan politik semacam itu bukanlah hal yang dilakukan dalam mafia kecil yang haus darah yang politiknya bukan pribadi, itu hanya bisnis.

Dalam konteks itu, kekerasan yang dilakukan Ruto terhadap pengunjuk rasa memiliki corak baru dan lebih menyeramkan. Pemerintahannya, yang dipilih dengan platform populis untuk membuat Kenya bekerja bagi yang termiskin, awalnya menunjukkan pengekangan yang luar biasa dibandingkan dengan rezim sebelumnya. Mungkin ini hanya karena protes awal memiliki daya tarik yang kecil. Tetapi ketika mereka berubah menjadi forum untuk mengekspresikan sentimen yang lebih umum tentang biaya hidup, tindakan keras dapat diprediksi. Namun, ketika tiba, keganasan dan kebrutalannya mengejutkan banyak orang.

Didorong oleh orang gilanya sendiri, termasuk wakilnya, Rigathi Gachagua, dan orang-orang seperti Menteri Kabinet Moses Kuria, yang bahkan dianggap terlalu ekstrim oleh orang Amerika, Ruto telah membanjiri jalan-jalan di ibu kota dan kota-kota besar lainnya dengan polisi. terbebas dari segala kekangan. Politisi oposisi diculik dan ditahan tanpa komunikasi, banyak yang bersembunyi, pengunjuk rasa dan penonton ditembak dan dipukuli, gas air mata digunakan di rumah dan anak-anak, dan ratusan, termasuk blogger oposisi, ditangkap.

Tidak ada yang tahu seberapa jauh Ruto mau pergi, mungkin paling tidak, dirinya dan kelompok penjahatnya. Tampaknya tidak ada banyak ruang untuk atau minat dalam kesepakatan, baik di dalam oposisi yang terguncang maupun rezim yang berdebar-debar. Ada ketakutan yang semakin besar akan kelahiran kembali kediktatoran Daniel Moi, sebuah peristiwa yang diyakini banyak orang memudar sebagai pilihan nyata meskipun ada upaya dari penerusnya.

Koalisi Azimio la Umoja Odinga membatalkan protes minggu ini, tetapi warga Kenya masih menunggu untuk mengetahui apa garis merah baru itu, dan apa aturan baru permainannya.

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan posisi redaksi Al Jazeera.

sbobet wap