Sebagian besar warga Swedia menginginkan larangan pembakaran Alquran setelah protes global | Berita Agama

Sebagian besar warga Swedia menginginkan larangan pembakaran Alquran setelah protes global |  Berita Agama

Opini bergeser di tengah kejatuhan politik internasional atas kebakaran dan lonjakan aplikasi baru.

Stockholm, Swedia – Mayoritas orang Swedia mendukung larangan pembakaran teks-teks agama seperti Alquran atau Alkitab, menurut survei baru yang dilakukan atas nama penyiar televisi nasional Swedia SVT, menandai perubahan signifikan di negara Skandinavia menunjukkan di mana a pria membakar buku paling suci Islam minggu lalu.

Dalam survei yang dilakukan oleh Kantar Public, 53 persen dari mereka yang disurvei mengatakan pembakaran kitab suci agama apa pun di depan umum harus dilarang, sementara 34 persen mengatakan itu harus diizinkan, dan 13 persen tidak yakin. Ini menandai peningkatan 11 persen pada mereka yang ingin melarang tindakan semacam itu, sejak Februari ketika Kantar mengajukan pertanyaan yang sama dalam sebuah survei untuk TV4, sebuah jaringan televisi Swedia.

Rekaman baru dirilis pada hari Kamis, di tengah badai protes yang dihadapi Swedia sejak mengizinkan seorang pria membakar Alquran di depan masjid Stockholm pada Idul Adha pekan lalu.

Beberapa pemerintah, khususnya di Asia dan Timur Tengah, secara terbuka mengutuk tindakan tersebut, dengan perdana menteri Pakistan menyerukan protes nasional pada hari Jumat.. Paus mengatakan dia “marah dan muak” dengan api itu. PBB diharapkan segera bertemu untuk membahas insiden tersebut.

Reaksi global tersebut dapat memengaruhi perubahan opini publik, kata Toivo Sjoren, kepala opini di Kantar Public, kepada SVT.

Pembakaran Alquran membantu Turki menghentikan upaya Swedia untuk bergabung dengan NATO, yang diluncurkan setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada 2022.

“Kami akan mengajari orang-orang Barat yang arogan bahwa bukan kebebasan berekspresi untuk menghina nilai-nilai suci umat Islam,” katanya.

‘Islamofobia’ tetapi ‘dilindungi secara konstitusional’: pemerintah Swedia

Meskipun mayoritas orang Swedia sekarang menentang pembakaran teks-teks agama, praktik tersebut tampaknya akan terus berlanjut.

Polisi telah menolak izin untuk dua pembakaran Alquran pada tahun 2023, tetapi Pengadilan Banding kemudian membatalkan keputusan tersebut.

Pemerintah Swedia juga mengutuk tindakan “Islamofobia” setelah Organisasi Negara-negara Islam menyerukan langkah-langkah untuk menghindari penodaan kitab suci umat Islam di masa depan.

“Membakar Alquran, atau teks suci lainnya, adalah tindakan ofensif dan tidak sopan serta provokasi yang jelas. Ekspresi rasisme, xenofobia, dan intoleransi terkait tidak memiliki tempat di Swedia atau di Eropa,” kata Kementerian Luar Negeri Swedia menanggapi kebakaran terbaru.

Pada saat yang sama, kementerian menambahkan bahwa Swedia memiliki “hak kebebasan berkumpul, berekspresi, dan demonstrasi yang dilindungi secara konstitusional”.

Swedia dapat memperkenalkan undang-undang tentang penghasutan terhadap kelompok etnis, tetapi hanya untuk membatasi apa yang dapat dikatakan dan di mana kebakaran dapat terjadi. Larangan total terhadap penodaan kitab suci akan membutuhkan pemulihan undang-undang yang dibatalkan Swedia pada tahun 1970-an.

Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson bahwa dia ‘dengan cemas menantikan’ Swedia bergabung dengan NATO selama pertemuan di Oval Office di Gedung Putih di Washington pada 5 Juli 2023. (Jonathan Ernst/Reuters)

Tiga aplikasi baru untuk membakar Alquran, Injil dan Taurat

SVT mengungkapkan pada hari Rabu bahwa tiga permohonan baru untuk membakar kitab suci agama telah diajukan ke polisi.

Salah satu permohonan, yang diajukan oleh seorang wanita berusia 50-an, meminta agar dia diizinkan membakar Alquran di luar masjid di ibu kota, Stockholm, “sesegera mungkin”.

Permohonan lain yang diajukan oleh seorang pria berusia 30-an meminta agar dia diizinkan untuk membakar Taurat dan Alkitab di depan kedutaan Israel pada 15 Juli. Dia menulis bahwa tindakan tersebut akan menjadi tanggapan atas pembakaran Alquran minggu lalu dan “pertemuan simbolis demi kebebasan berbicara”.

lagutogel