Sekjen PBB Guterres mengutuk serangan Israel di kamp pengungsi Jenin | Berita Tepi Barat yang Diduduki

Sekjen PBB Guterres mengutuk serangan Israel di kamp pengungsi Jenin |  Berita Tepi Barat yang Diduduki

Sekretaris Jenderal PBB mengatakan sebagai ‘kekuatan pendudukan’ adalah tanggung jawab Israel untuk melindungi warga Palestina dari kekerasan.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengutuk penggunaan kekuatan berlebihan tentara Israel dalam operasi terbesarnya dalam dua dekade terhadap kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Lebih dari 100 warga sipil terluka, ribuan orang terpaksa meninggalkan rumah mereka, sekolah dan rumah sakit rusak, dan jaringan air dan listrik terganggu selama operasi militer Israel, kata Guterres pada hari Kamis.

Guterres juga mengatakan bahwa pasukan Israel mencegah yang terluka menerima perawatan medis dan mencegah pekerja kemanusiaan menjangkau mereka yang membutuhkan.

Sekjen PBB mengingatkan Israel bahwa “sebagai kekuatan pendudukan, ia memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa penduduk sipil dilindungi dari semua tindakan kekerasan”.

“Serangan udara dan operasi darat Israel di kamp pengungsi yang padat telah menjadi kekerasan terburuk di Tepi Barat selama bertahun-tahun, dengan dampak yang signifikan terhadap warga sipil,” kata Guterres.

“Saya sekali lagi meminta Israel untuk mematuhi kewajibannya berdasarkan hukum internasional,” katanya. “Penggunaan serangan udara tidak konsisten dengan pelaksanaan operasi penegakan hukum,” katanya.

“Saya memahami kekhawatiran sah Israel tentang keamanannya, tetapi eskalasi bukanlah jawabannya.”

Setidaknya 12 warga Palestina tewas dalam serangan dua hari di kamp pengungsi yang melibatkan sekitar 1.000 tentara Israel dan disertai dengan serangan udara dan kerusakan infrastruktur sipil yang disengaja seperti jalan, pasokan air dan listrik.

Pasukan Israel juga menyerang rumah sakit di Jenin, “sangat merusak kapasitas operasional mereka”, menurut Dokter untuk Hak Asasi Manusia Israel (PHRI).

“Akibatnya lima warga sipil terluka, termasuk tiga dalam kondisi serius,” kata organisasi itu.

“Ketika rumah sakit diserang dan status perlindungannya diabaikan, kerusakan yang diakibatkannya parah,” tambahnya.

Kecaman sekretaris jenderal itu menyusul pernyataan oleh tiga pakar hak asasi manusia independen pada hari Rabu yang mengatakan serangan udara dan tindakan darat Israel di Jenin “merupakan pelanggaran keji terhadap hukum dan standar internasional tentang penggunaan kekuatan dan dapat merupakan kejahatan perang”.

Para ahli hak asasi manusia di wilayah Palestina, hak-hak pengungsi internal, dan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan menyerukan agar Israel dimintai pertanggungjawaban atas pendudukan ilegal dan tindakan kekerasan untuk melanggengkannya.

Gabriel Elizondo dari Al Jazeera, yang melaporkan dari markas besar PBB di New York, mengatakan sekretaris jenderal mengatakan dia “sangat terganggu” dengan apa yang terjadi di Jenin dan bahwa dia “mengutuk keras semua tindakan kekerasan terhadap hakim sipil”.

“Setelah sambutannya, Guterres ditanya apakah dia percaya serangan Israel di Jenin adalah kejahatan perang. Sekjen menolak menjawab pertanyaan itu,” kata Elizondo.

Casino Online