Svitolina dari Ukraina mengejutkan Swiatek untuk mencapai semifinal Wimbledon | Berita Tenis

Svitolina dari Ukraina mengejutkan Swiatek untuk mencapai semifinal Wimbledon |  Berita Tenis

Petenis Ukraina yang tidak diunggulkan membuat comeback mengejutkan atas unggulan teratas untuk menang 7-5, 6-7(5), 6-2 kurang dari setahun setelah melahirkan.

Tiga bulan setelah kembali dari cuti melahirkan, Elina Svitolina mencapai semifinal Wimbledon dengan mengalahkan Iga Swiatek 7-5, 6-7(5), 6-2.

Svitolina, yang kembali ke tur pada April setelah melahirkan putrinya pada Oktober, tertinggal 2-4 pada set pembuka dan berjuang keras untuk mendapatkan servisnya dalam kondisi berangin kencang di Centre Court.

Swiatek memimpin 5-3, namun momentum tiba-tiba mengayunkan Svitolina di game kesembilan. Dari servisnya tertinggal 0-30, dia memenangkan 16 dari 18 poin berikutnya untuk memenangkan set pertama dan mengejutkan Swiatek.

Urutan itu termasuk mematahkan servis Swiatek dua kali berturut-turut dengan cepat, dengan unggulan teratas Polandia itu menyerah pada lawan pertama dengan kesalahan ganda.

Setelah Swiatek melakukan pukulan voli backhand ke garis trem untuk memberi Svitolina set, para pemain harus bertahan selama 20 menit karena atap ditutup untuk menghalangi awan gelap yang melayang di atas Lapangan Tengah.

Selingan itu memberi Swiatek kesempatan untuk mengevaluasi kembali taktiknya, dan dia bangkit untuk mematahkan servis Svitolina untuk memimpin 2-1 pada set kedua.

Namun, rival unggulan teratas berusia 28 tahun itu terus menekan lehernya dan menyamakan kedudukan menjadi 3-3 dengan melakukan pukulan groundstroke keras dari baseline.

Swiatek mendapatkan dua break point lagi di game kesembilan, tetapi begitu mereka pergi mengemis, tidak ada pemain yang bisa memecahkan kebuntuan, dan mereka melakukan tiebreak.

Svitolina mulai dengan panik untuk memimpin 4-2 tetapi Swiatek, yang menyelamatkan dua match point untuk mengalahkan Belinda Bencic di babak sebelumnya, menolak untuk panik dan tetap percaya dengan forehandnya yang menakutkan untuk melihat pesaingnya membuat keributan.

Sebuah kesalahan backhand memberi Swiatek set, dan banyak yang mengira petenis nomor satu dunia itu sekarang akan menunjukkan otoritasnya pada kompetisi dan melaju dengan penentu.

Tapi setelah mengalahkan tiga juara Grand Slam menjelang pertarungannya dengan Swiatek, Svitolina memiliki keinginan untuk mengalahkan lawan yang lebih terkenal, dan dia tidak akan membiarkan orang Polandia itu menghalangi jalannya. tempat di Wimbledon. semifinal untuk kedua kalinya dalam empat tahun.

Svitolina mematahkan servis untuk memimpin 2-1 dan kemudian melubangi aura di sekitar Swiatek, yang membukukan kemenangan beruntun 14 pertandingan termasuk upayanya meraih gelar Prancis Terbuka ketiga, setelah dua pertandingannya kemudian mendapat dua kali break.

Tidak ada kebangkitan bagi Swiatek, dan pukulan forehand yang masuk ke gawang memberikan kemenangan luar biasa bagi Svitolina.

“Jika seseorang mengatakan kepada saya di awal turnamen bahwa saya akan berada di semifinal dan mengalahkan petenis nomor satu dunia, saya hanya akan mengatakan mereka gila,” kata Svitolina di lapangan setelah pertandingan.

Sementara itu, Marketa Vondrousova memenangkan lima game langsung pada set terakhir untuk mengalahkan unggulan keempat Jessica Pegula 6-4, 2-6, 6-4.

“Saya hanya mencoba bertahan di setiap pertandingan. Itu bisa berubah dengan sangat cepat,” kata pemenang Ceko itu. “Dia jauh lebih baik di set kedua. Dia mendorongku hari ini.”

Vondrousova hanya memenangkan empat pertandingan di rumput menjelang turnamen di All England Club. Tapi dia telah menang lima kali berturut-turut di permukaan dalam delapan hari terakhir.

“Hasil terbaik saya di sini adalah putaran kedua. Indah sekali. Saya suka rumput sekarang,” kata Vondrousova.

Pengeluaran Sydney