Tentara AS Travis King menyeberang ke Korea Utara: Yang perlu diketahui | Berita Penjara

Tentara AS Travis King menyeberang ke Korea Utara: Yang perlu diketahui |  Berita Penjara

King, 23, menyeberang ke Korea Utara alih-alih naik pesawat ke Texas di mana dia bisa menghadapi disiplin militer.

Hubungan yang sudah tegang antara Amerika Serikat dan Korea Utara menjadi semakin rumit setelah insiden aneh di mana seorang tentara Amerika secara ilegal melintasi semenanjung utara. Pejabat AS yakin Travis King sekarang ditahan.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui:

Apa yang telah terjadi?

King menjalani hampir dua bulan di penjara Korea Selatan karena penyerangan. Dia dibebaskan pada 10 Juli dan dipulangkan pada hari Senin ke Fort Bliss, Texas, di mana dia dapat menghadapi disiplin militer tambahan dan pemecatan dari dinas.

Dia dikawal melalui bea cukai tetapi meninggalkan bandara sebelum menaiki pesawatnya. Tidak jelas bagaimana dia menghabiskan berjam-jam sampai dia mengikuti tur di kota perbatasan Panmunjom di mana dia berlari melintasi perbatasan pada Selasa sore.

Siapakah Raja Travis?

Prajurit berusia 23 tahun itu adalah seorang pengintai kavaleri dengan Divisi Lapis Baja ke-1. Militer merilis namanya dan informasi terbatas setelah keluarga King diberitahu. Tetapi sejumlah pejabat AS memberikan perincian tambahan dengan syarat anonimitas karena sensitivitas kasus tersebut.

Ibu King mengatakan kepada ABC News bahwa dia terkejut mengetahui putranya telah menyeberang ke Korea Utara: “Saya tidak dapat melihat Travis melakukan hal seperti itu,” kata Claudine Gates, dari Racine, Wisconsin.

Gates mengatakan militer AS memberi tahu dia tentang masuknya putranya ke Korea Utara pada Selasa pagi. Dia berkata bahwa dia terakhir mendengar dari putranya beberapa hari yang lalu ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera kembali ke Fort Bliss. Dia menambahkan bahwa dia hanya ingin “dia pulang”.

Apa berikutnya?

Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan pemerintah AS bekerja sama dengan mitra Korea Utara untuk “menyelesaikan insiden ini”. Komando PBB AS mengatakan tentara itu diyakini berada dalam tahanan Korea Utara.

“Kami sedang memantau dan menyelidiki situasinya dengan cermat,” kata Kepala Pertahanan AS Lloyd Austin pada konferensi pers Pentagon, mencatat bahwa dia sangat prihatin dengan kesejahteraan pasukan. “Ini akan berkembang selama beberapa hari dan jam ke depan, dan kami akan terus mengabari Anda.”

Tidak diketahui apakah dan bagaimana AS dan Korea Utara, yang tidak memiliki hubungan diplomatik, akan mengadakan pembicaraan.

Hingga Rabu, media pemerintah Korea Utara tidak menyebutkan insiden tersebut.

Di masa lalu, Swedia yang memiliki kedutaan besar di Pyongyang, telah menyediakan layanan konsuler bagi warga AS lainnya yang ditahan di Korea Utara. Tetapi staf diplomatik kedutaan dilaporkan belum kembali ke Korea Utara sejak negara itu memberlakukan penguncian COVID-19 pada awal 2020 dan memerintahkan semua orang asing untuk pergi.

Beberapa pengamat mengatakan kasus King dapat digunakan sebagai alat untuk memanfaatkan pengaruh.

“Mereka dapat menggunakannya sebagai alat tawar-menawar dan mengatakan ‘Jika Anda ingin dia kembali, Anda harus mengeluarkan lebih banyak pasukan dari Korea Selatan atau menyingkirkan kelompok penasehat nuklir ini’ atau semacamnya,” Lawrence Korb, mantan asisten sekretaris AS. of Defense, kepada Al Jazeera, mengacu pada Kelompok Konsultatif Nuklir di mana para pemimpin dari AS dan Korea Selatan menguraikan rencana untuk memperkuat pencegahan yang diperluas AS terhadap ancaman nuklir Korea Utara.

“Mereka jelas lebih unggul – kami peduli dengan pria dan wanita kami yang melayani,” kata Korb.

Sebuah pos jaga Korea Utara (atas) di Zona Demiliterisasi Korea (DMZ) terlihat di atas pagar militer Korea Selatan (bawah) dari kota perbatasan Paju pada 19 Juli 2023.  - Seorang tentara AS yang bertugas sekitar dua bulan di penjara Korea Selatan atas tuduhan penyerangan dilaporkan berada dalam tahanan Korea Utara pada 19 Juli setelah melintasi perbatasan yang dijaga ketat tanpa izin, kata para pejabat.  (Foto oleh Jung Yeon-je / AFP)
Sebuah pos jaga Korea Utara (atas) di Zona Demiliterisasi Korea (DMZ) terlihat di atas pagar militer Korea Selatan (bawah) dari kota perbatasan Paju (Jung Yeon-je/AFP)

Apa yang akan terjadi padanya?

Greg Scarlatoiu, direktur eksekutif Komite Hak Asasi Manusia di Korea Utara, mengatakan King kemungkinan akan disiksa.

‚ÄúSangat mungkin dia akan mengalami perlakuan kasar, apalagi dia adalah anggota militer AS, sehingga kemungkinan dia akan disiksa, dia akan menghadapi tekanan psikologis, siksaan fisik, kemungkinan itu akan terjadi adalah sangat besar. ,” kata Scarlatoiu kepada Al Jazeera.

Pernahkah warga AS ditahan di Korea Utara sebelumnya?

Ya. Berikut adalah lima kasus tersebut:

  • Mahasiswa Universitas Virginia, Otto Warmbier ditangkap karena diduga memindahkan spanduk politik dari sebuah hotel Korea Utara, sebuah “kejahatan” yang membuatnya dijatuhi hukuman 15 tahun kerja paksa. Warmbier ditahan di bandara saat dia meninggalkan negara itu dengan grup wisata pada Januari 2016 dan diarak di hadapan wartawan di Pyongyang di mana dia menangis dan memohon pembebasannya, mengatakan dia telah membuat “kesalahan terburuk dalam hidup saya”. Pembebasannya dijamin setelah Joseph Yun, perwakilan khusus Departemen Luar Negeri untuk kebijakan Korea Utara saat itu, melakukan perjalanan rahasia ke Pyongyang. Warmbier tiba di rumah dalam keadaan koma setelah hampir 18 bulan ditahan dan meninggal enam hari kemudian. Para pejabat Korea Utara menyalahkan kondisinya pada pengobatan yang menurut mereka dia gunakan untuk botulisme.
  • Operator tur Amerika-Korea dan misionaris Kenneth Bae menghabiskan waktu terlama dalam tahanan Korea Utara dari setiap warga negara Amerika yang ditangkap di sana sejak Perang Korea. Bae ditangkap pada November 2012 dan dijatuhi hukuman 15 tahun kerja paksa atas tuduhan berusaha menggulingkan pemerintah. Dia bekerja keras di kamp kerja paksa Korea Utara dari jam 8 pagi sampai jam 6 sore, “bekerja di ladang, membawa batu, menyekop batu bara,” katanya kepada CNN setelah dibebaskan. Dia dibebaskan dua tahun kemudian setelah misi rahasia ke Pyongyang yang dipimpin oleh kepala intelijen AS saat itu James Clapper.
  • Wartawan TV Laura Ling dan Euna Lee ditahan oleh penjaga Korea Utara pada Maret 2009 saat bertugas di perbatasan China untuk melaporkan pengungsi yang melarikan diri dari rezim yang miskin. Tiga bulan kemudian mereka dijatuhi hukuman 12 tahun kerja paksa karena masuk tanpa izin dan pelanggaran lainnya. Pembebasan mereka dijamin ketika mantan Presiden AS Bill Clinton terbang ke Pyongyang dalam misi kejutan tahun itu. Perjalanan itu merupakan acara propaganda besar bagi Korea Utara, dengan media pemerintah mengatakan Clinton melakukan “diskusi mendalam” saat makan malam dengan pemimpin Korea Utara saat itu Kim Jong Il.
  • Misionaris Evan Hunziker berenang telanjang dan mabuk menyeberangi Sungai Yalu dari Cina ke Korea Utara pada Agustus 1996, ketika dia ditangkap dan didakwa melakukan spionase. Dia dibebaskan tiga bulan kemudian setelah anggota Kongres AS Bill Richardson melakukan perjalanan ke Pyongyang. Korea Utara awalnya menuntut $100.000 untuk masuknya Hunziker secara ilegal ke negara itu, tetapi kemudian setuju untuk membebaskannya setelah tagihan hotel $5.000 dibayarkan. Sekembalinya, Hunziker memuji para penculiknya di Korea Utara atas “sikap damai yang indah” karena membebaskannya, tetapi dia ditemukan tewas sebulan kemudian karena bunuh diri.
  • Mabuk setelah 10 bir, tentara AS Charles Robert Jenkins menyeberang ke Utara pada tahun 1965 saat berpatroli di Zona Demiliterisasi Korea dalam upaya untuk menghindari tugas tempur di Vietnam. Dia dengan cepat menyesali pembelotannya tetapi ditahan selama beberapa dekade, mengajar bahasa Inggris kepada tentara Korea Utara dan muncul dalam selebaran dan film propaganda. Dia akhirnya diizinkan pergi pada tahun 2004 dan kemudian berbicara tentang kondisi kehidupan yang mengerikan di Korea Utara hingga kematiannya pada tahun 2017.

link slot demo