Terlepas dari kesepakatan antara UE dan Tunisia, pengungsi kulit hitam didorong keluar ‘di bawah todongan senjata’ | Berita Migrasi

Terlepas dari kesepakatan antara UE dan Tunisia, pengungsi kulit hitam didorong keluar ‘di bawah todongan senjata’ |  Berita Migrasi

Tunis, Tunisia – Pengusiran massal pengungsi dan migran kulit hitam Tunisia ke perbatasannya dengan Libya dan Aljazair terus berlanjut meskipun ada alokasi lebih dari 250 juta euro ($280 juta) bantuan dari Uni Eropa untuk menopang ekonominya yang gagal dan mengelola perbatasannya dengan lebih baik.

Setidaknya tiga video yang disediakan oleh LSM dan badan perbatasan Libya telah muncul sejak Minggu, tampaknya menunjukkan petugas keamanan Tunisia mengemudikan pria, wanita dan anak-anak kulit hitam dari daerah itu ke perbatasan dengan Libya, di mana mereka dipaksa dengan todongan senjata untuk berjalan ke gurun tanpa izin. makanan dan air.

Uni Eropa memberikan 100 juta euro ($112 juta) untuk meningkatkan keamanan perbatasan Tunisia, sementara 150 juta euro ($168 juta) dialokasikan untuk ekonomi gagap negara Afrika Utara itu sebagai bagian dari kesepakatan dengan blok tersebut.

Tetapi manfaat bagi UE, di luar Tunisia meningkatkan keamanan dan pengawasan perbatasannya, belum jelas.

Menandatangani nota kesepahaman pada hari Minggu, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, yang didampingi oleh Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni dan Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, menyambut baik kesepakatan tersebut sebagai kesempatan untuk “dalam menginvestasikan kemakmuran bersama”.

Menggemakan komentar von der Leyen, Meloni berbicara dengan hangat tentang “langkah baru yang penting dalam menangani krisis migrasi secara terpadu”, sebelum mengundang Presiden Tunisia Kais Saied ke pertemuan puncak migrasi di Roma Minggu depan.

Namun, selama negosiasi paket bantuan Uni Eropa, penggusuran massal – yang dianggap ilegal dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh para ahli PBB pada Selasa pagi – berlanjut, dengan sejumlah video muncul yang menunjukkan ratusan pengungsi dan migran diselamatkan oleh keamanan perbatasan Libya atau berkeliaran bebas di padang pasir.

Video yang disediakan oleh LSM dan badan keamanan Libya menunjukkan puluhan orang berkeliaran di padang pasir, tanpa makanan dan air.

Ratusan orang terus mengungsi dari seluruh Tunisia setelah kekerasan meletus di kota pelabuhan Sfax, tempat tujuan bagi banyak warga kulit hitam Afrika sub-Sahara yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan.

Kerusuhan dimulai setelah pidato Februari oleh Saied, peringatan perubahan demografis di Tunisia, dikecam sebagai “rasis”.

Itu telah merusak kehidupan banyak orang, yang berpuncak pada pertempuran jalanan antara penduduk setempat, polisi dan orang kulit hitam Afrika sub-Sahara setelah kematian seorang pria setempat di Sfax pada awal Juli.

Sejak saat itu, dinas keamanan Tunisia telah aktif menangkap pria, wanita, dan anak-anak kulit hitam tanpa dokumen dari titik-titik migrasi dan mengangkut mereka ke pelosok perbatasan.

Terpencil

Dalam sebuah video yang dibagikan oleh LSM Telepon Alarm, seorang pria berbicara tentang “kehilangan kekuatan” dan mengaku telah dipukuli oleh pasukan keamanan Tunisia. Video tersebut memperlihatkan beberapa orang lainnya terlantar, termasuk seorang wanita hamil yang menurut pria tersebut, seperti yang lainnya, tidak makan, minum, atau obat selama tujuh hari.

Kelompok lain, kata LSM itu, ditinggalkan di dekat Ras Ajdir, di perbatasan Tunisia dengan Libya, di mana tiga dari mereka digigit kalajengking. Tidak ada yang dilaporkan telah menerima perawatan medis.

Di seberang perbatasan, badan keamanan Libya dengan cepat mempublikasikan upaya untuk membantu pengungsi dan migran kulit hitam yang ditinggalkan oleh Tunisia.

Namun, di dalam Libya sendiri, gambarannya tidak sesederhana itu. Investigasi PBB tahun lalu menunjukkan bahwa pengungsi dan migran yang ditahan di Libya dibunuh, disiksa, dan diperkosa oleh para penculiknya.

Banyak dari mereka yang saat ini berada di Tunisia mengatakan kepada Al Jazeera tentang serangan rutin oleh milisi Libya, dengan pemerkosaan sebagai metode pengendalian yang umum.

Migran dan pengungsi berkumpul di Sfax saat ketegangan meningkat berbahaya di kota pelabuhan Tunisia (File: AP Photo)

Manfaat Eropa?

Bagi banyak negara Eropa, prioritas utamanya adalah menemukan cara untuk menindak migrasi ilegal ke benua itu.

Tetapi beberapa keuntungan yang diharapkan oleh Komisi Eropa dari perjanjian yang ditandatangani dengan Tunisia pada hari Minggu juga dipertanyakan.

Surat kabar Inggris The Guardian melaporkan bahwa Tunisia telah berpegang teguh pada pendiriannya bahwa ia tidak akan menerima para migran dan pengungsi yang telah kembali dari Eropa kecuali mereka berasal dari Tunisia, meskipun ada harapan dari beberapa pemimpin Eropa bahwa mereka akan dapat melakukannya.

Oleh karena itu, tidak jelas bagaimana aspek migrasi dari perjanjian menandai peningkatan yang signifikan pada pengaturan lama antara Italia dan Tunisia yang memungkinkan orang-orang Tunisia yang kembali dari Italia dilacak dengan cepat dengan imbalan Italia mendanai sebagian penjaga pantai dan polisi perbatasan Tunisia. .

Reaksi terhadap kesepakatan bantuan dari lembaga bantuan dan dari dalam Parlemen Eropa datang dengan cepat. Anggota Parlemen Eropa Prancis, Mounir Satouri, adalah salah satu dari sekelompok anggota parlemen dari seluruh spektrum politik yang menentang penguatan hubungan dengan Tunisia.

“Ini adalah uang UE di piring perak untuk seorang presiden (Said) yang telah mengubah demokrasi Tunisia yang baru lahir menjadi otokrasi,” kata Satouri kepada Al Jazeera. “Untuk tujuan apa? Mengeksternalkan pengurusan migrasi kepada dirinya (Said), padahal otoritas Tunisia tidak menghormati hak-hak migran. Sinyalnya tidak bisa lebih buruk.”

“Tunisia sedang mengalami krisis ekonomi dan kami perlu membantu warga Tunisia saat ini. Tapi dukungan anggaran kepada seorang otokrat bukanlah cara yang tepat,” lanjut Satouri. “Hari ini Komisi dan Dewan melanjutkan apa yang dapat mereka berikan tanpa persetujuan Parlemen Eropa.”

Migran sub-Sahara menghadiri protes terhadap kondisi buruk para migran di kota pesisir tengah Tunisia Sfax pada 7 Juli 2023, menyusul kematian seorang pemuda Tunisia yang ditikam dalam pertengkaran antara penduduk lokal dan migran.  - Ratusan migran Afrika terdampar dalam kondisi yang memprihatinkan di daerah gurun Tunisia selatan pada 6 Juli setelah diusir dari kota pelabuhan Sfax, kata saksi mata kepada AFP.  Ketegangan rasial berkobar menjadi kekerasan minggu ini yang menargetkan migran dari negara-negara Afrika sub-Sahara, dengan puluhan orang melarikan diri dari kota atau diusir secara paksa.  (Foto oleh HOUSSEM ZOUARI / AFP)
Migran dan pengungsi sub-Sahara menghadiri protes terhadap kondisi mengerikan para migran di kota pesisir tengah Tunisia, Sfax (File: Houssem Zouari/AFP)

Amnesti juga sangat kritis terhadap paket bantuan mengingat pelanggaran yang terus dilakukan di Tunisia.

Olivia Sundberg Diez, advokat UE untuk migrasi dan suaka dari LSM, menuduh UE terlibat dalam serangan terhadap pengungsi kulit hitam dan migran di negara itu, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak ada pelajaran yang dipetik dari perjanjian sebelumnya dengan Libya dan Turki.

“Penandatanganan perjanjian ini tanpa kondisi dan perlindungan hak asasi manusia, tanpa pengawasan demokratis atau keterlibatan masyarakat sipil, bersamaan dengan meningkatnya bukti pelanggaran di Tunisia, dan tanpa kecaman publik atas pelanggaran ini selama kunjungan para pemimpin ke Tunisia, menunjukkan sebuah pengabaian hak asasi manusia yang mengerikan,” kata Sundberg Diez.

Dihubungi oleh Al Jazeera, juru bicara Komisi Eropa mengatakan kepedulian terhadap hak asasi manusia adalah yang terpenting.

“Posisi kami yang jelas adalah manajemen migrasi harus menghormati hak asasi manusia dan hukum internasional. Ini tercermin dalam MoU yang ditandatangani dengan Tunisia,” kata juru bicara tersebut. “Di bawah MoU, kami sepakat bahwa kami akan bekerja sama dalam pengelolaan perbatasan, anti-penyelundupan, pemulangan dan mengatasi akar permasalahan, dengan penuh hormat terhadap hukum internasional, serta martabat dan hak-hak migran.”

“Uni Eropa telah mendukung Organisasi Internasional untuk Migrasi, UNHCR dan LSM internasional untuk memenuhi kebutuhan para migran yang terlantar di Tunisia dan memastikan pemulangan yang bermartabat bagi mereka yang ingin pulang,” tambah juru bicara itu. “Kami menangani masalah hak asasi manusia … dengan Tunisia.”

Paket bantuan untuk Tunisia sekarang akan pergi ke negara-negara anggota UE untuk disetujui, yang mungkin menuntut beberapa konsesi dari kedua belah pihak sebelum menandatangani kesepakatan.

Namun, sumber UE mengatakan kepada majalah Politico bahwa perjanjian dengan Tunisia adalah cetak biru untuk hubungan masa depan antara blok tersebut dan Afrika Utara, dengan Mesir dan Maroko. mengharapkan mengikuti.

akun slot demo