Tidak ada kebebasan berbicara tanpa ‘kedua belah pihak’ | KOMENTAR

Tidak ada kebebasan berbicara tanpa ‘kedua belah pihak’ |  KOMENTAR

Delapan puluh empat persen orang dewasa Amerika mengatakan ini adalah masalah yang “sangat serius” atau “agak serius” yang membuat orang Amerika menahan diri untuk tidak berbicara dengan bebas karena “takut akan pembalasan atau kritik keras”.

Dewan redaksi New York Times baru-baru ini mengutip studi ini, yang ditugaskan oleh Siena College, bersama dengan pernyataan yang membela kebebasan berbicara sebagai “penting” untuk “pencarian kebenaran dan pengetahuan”. Ketika dewan melakukannya, kritikus menolak keras. Beberapa jurnalis mengutuk Times karena mendukung “timbal balik”.

Apa itu “dualitas”? Kata itu adalah tambahan terbaru untuk leksikon budaya kita. Ini mengacu pada praktik jurnalistik yang menghadirkan kedua sisi argumen. Dugaan masalah dengan praktik ini adalah bahwa hal itu cenderung memberikan pandangan kontroversial kredibilitas intelektual atau moral yang mungkin tidak mereka miliki.

Menurut seorang penulis di Philadelphia Inquirer, “penyakit ambivalensi” terbukti dalam kasus Times karena mengiklankan persamaan palsu. Ini menempatkan kesalahan yang sama pada politik kiri dan politik kanan karena mendorong lingkungan yang memusuhi wacana terbuka.

Dengan kata lain, kritikus progresif dari “bothsidesism” berpendapat bahwa pembatalan budaya kiri menimbulkan bahaya yang jauh lebih kecil terhadap kebebasan berbicara daripada upaya negara-negara berhaluan kanan untuk mendikte dengan hukum apa yang bisa dan tidak bisa diajarkan di ruang kelas K-12. dan universitas negeri. Seorang profesor dari City University of New York menyebut dualitas ini “mengerikan” karena “itu sama dengan kiri mengkritik kebencian dan hak membakar buku.”

Kebalikan dari dua sisi, tentu saja, satu sisi. Dan inilah yang dilakukan jurnalis ketika mereka memaafkan satu partai politik dan menuduh pihak lain atas segala sesuatu yang merugikan negara.

Jelas lebih mudah untuk berkumpul dengan orang-orang yang berpikiran sama daripada hidup dan berbicara di dalam ruang gema kita sendiri sehingga pandangan yang kita sukai tetap tidak tertandingi.

Namun, tidak ada kebebasan berbicara tanpa timbal balik. Tidak ada wacana politik publik yang sejati tanpa timbal balik.

Jika kita ingin menumbuhkan wacana sipil yang sehat dan membuat kemajuan menuju kebenaran, kita harus mempraktikkan timbal balik. Skeptis kuno dapat membantu kita memahami alasannya.

Skeptis Akademik, yang merupakan pengikut Socrates, tidak menghindar dari kerja keras terlibat dalam argumentasi pro-kontra demi menemukan posisi yang, jika tidak benar, setidaknya menyerupai kebenaran dan berfungsi sebagai pedoman yang sesuai untuk pikiran dan tindakan. “Ini adalah praktik kami untuk mengatakan apa yang kami pikirkan terhadap setiap posisi,” kata filsuf Romawi Cicero. Dan alasannya sederhana: “Kami ingin menemukan kebenaran.”

Seorang skeptis Prancis modern awal, Pierre Bayle, membedakan antara filsuf yang bertindak sebagai reporter dan mereka yang bertindak sebagai advokat. Advokat menyembunyikan kelemahan pandangannya dan kekuatan pandangan lawannya. Reporter, sementara itu, mewakili “argumen kuat dan lemah dari dua pihak yang berlawanan dengan setia dan tanpa memihak.” Bayle berpendapat bahwa filsuf, seperti halnya sejarawan, harus bertindak sebagai reporter. Dan ini tampaknya juga berlaku untuk jurnalis.

Sejauh reporter mengadvokasi suatu alasan, itu harus terjadi setelah seseorang mengemukakan argumen untuk pembaca dan memihak salah satu yang tampaknya paling meyakinkan. Metode ini, meski tidak menjamin ketidakberpihakan, setidaknya mempromosikan kesopanan intelektual dan integritas yang diperlukan untuk musyawarah publik yang dapat dipercaya.

Filsuf Inggris abad ke-18 David Hume adalah pengagum Bayle dan Cicero. Dia mempertimbangkan pro dan kontra dari posisi partai Whig dan Tories – partai pada zamannya. Dia berpikir bahwa pendekatan ini “akan memberi kita pelajaran tentang moderasi dalam semua kontroversi politik kita.”

Dengan mempraktekkan argumentasi pro dan kontra, kita dapat meningkatkan pemikiran kita sendiri dan mengembangkan seni kearifan.

Upaya membungkam lawan mengandung unsur kekejaman, dan tentu saja merendahkan diri kita sendiri dan musuh politik kita. Universitas-universitas, yang dulunya benteng untuk studi seni liberal, kini cenderung memprioritaskan advokasi politik daripada penilaian politik yang sehat. Ini telah menghasilkan semangat membenarkan diri sendiri yang telah membanjiri media jurnalistik dan merusak kualitas debat politik publik.

Dalam Program Tocqueville di Universitas Furman, kami berusaha, seperti yang dilakukan Tocqueville, “untuk tidak melihat secara berbeda, tetapi melampaui pihak-pihak.” Ini membutuhkan praktik timbal balik, prasyarat kewarganegaraan di republik demokratis, tidak peduli betapa tidak populernya hal itu saat ini. Onesideisme, di sisi lain, adalah formula untuk mencekik ucapan, bukan mendorongnya.

Aaron Alexander Zubia adalah postdoctoral fellow di Tocqueville Program di Furman University.

Singapore Prize