Untuk mengalahkan Trump di tahun 2024, Biden harus segera menjadi Angry Joe | Politik

Untuk mengalahkan Trump di tahun 2024, Biden harus segera menjadi Angry Joe |  Politik

Seperti kebanyakan kolumnis, saya sama sekali tidak punya pengalaman membantu menjalankan kampanye presiden.

nihil. Nada. Zippo.

Satu-satunya kontak saya dengan politik kampanye terjadi hampir 40 tahun yang lalu ketika saya menjadi asisten eksekutif untuk anggota parlemen yang keluar yang mengerahkan staf kecilnya di Ottawa untuk memilih penggantinya.

Itu dia.

Namun, menjelang pemilihan presiden AS 2024, kesenjangan yang menganga dalam resume saya ini tidak menghalangi saya untuk memberikan nasihat tentang apa yang harus dilakukan Presiden Joe Biden untuk mengalahkan Donald Trump lagi.

Begitulah kesombongan, saya kira, para penulis yang, seperti saya, dibayar untuk berbagi pendapat tentang semua jenis subjek yang, sejujurnya, kadang-kadang kita diwajibkan untuk berpura-pura ahli.

Saya diminta untuk memulai resep saya tentang cara memenangkan kampanye presiden setelah membaca serangkaian jajak pendapat baru-baru ini yang membuat Biden berhadapan langsung dengan Trump dan mengungkapkan sebuah cerita yang cenderung dimiliki oleh Paman Joe yang manis, secara pribadi , untuk berubah, dengan iseng, menjadi Angry Joe yang masam.

Pertama, jajak pendapat yang mengkhawatirkan.

Sungguh menyakitkan bagi saya untuk menulis kalimat berikut, saya kira, karena akan menyakitkan bagi orang Amerika yang tercerahkan untuk membacanya. Meskipun telah dimakzulkan dua kali dan menghadapi kemungkinan lebih banyak dakwaan, serangkaian jajak pendapat menunjukkan bahwa Trump dapat menang pada tahun 2024.

Dalam beberapa jajak pendapat nasional, Trump mengungguli Biden dengan selisih antara dua dan empat poin persentase; sementara yang lain menampilkan balapan di genap atau Biden menyimpan keuntungan satu sampai dua poin persentase.

Margin tipis itu, dengan kata lain, lebih dari sedikit membingungkan.

Jika alasan, toleransi, dan kesopanan penting, Trump harus mengikuti Biden dengan selisih yang lebar dan meyakinkan.

Tetapi jelas bahwa, seperti pemimpin mereka yang pemarah, jutaan orang Amerika telah lama meninggalkan nalar, toleransi, dan kesopanan.

Dikombinasikan dengan kemarahannya yang membara, Trump telah menyalurkan ketidaktahuan, intoleransi, dan kecabulan menjadi kekuatan politik yang keras kepala dan kuat.

Upaya untuk melunakkan atau membujuk para pendukung Trump keluar dari kebodohan evangelis mereka – melalui seruan untuk alasan dan kesopanan – telah gagal. Mereka berada di luar jangkauan, termakan oleh teori konspirasi, terikat dengan fanatisme, didorong oleh keluhan, terikat dengan kefanatikan dan yakin akan kebenaran mutlak mereka.

Gagasan bahwa jalan Biden menuju kemenangan adalah dengan menarik cukup banyak pemilih independen dan Republikan yang kecewa yang telah ditunda oleh kejahatan “sinetron” dari Trump “kartu liar” adalah bodoh.

Biden perlu melakukan lebih dari sekadar mengandalkan ilusi yang menghibur bahwa orang Amerika yang berakal sehat akan memilih stabilitas daripada volatilitas pada tahun 2024.

Pemilihan presiden 2016 adalah bukti bahwa mempromosikan status quo dapat membutakan kandidat yang berpuas diri menjadi zeitgeist yang sedang berkembang di antara para pemilih yang mendambakan perubahan — bahkan jika itu berarti memilih seorang heckler “pemberontak” yang profan seperti Trump.

Trump memahami bahwa tidak ada “jalan raya” ke Gedung Putih – dan saya tidak mengacu pada kokain yang ditemukan di dekat Oval Office awal bulan ini.

Trump sedang menyerang – terus-menerus. Serangan yang membakar, seringkali kekanak-kanakan, terhadap musuh-musuhnya dari Partai Demokrat dan Republik dirancang untuk membuka kedok lawan-lawannya, mendiskreditkan motif mereka, dan menyemangati para pendukungnya.

Betapapun kasar dan sinisnya, modus operandi cabul Trump berhasil dan sekali lagi menempatkannya dalam jangkauan yang dapat dibayangkan untuk kembali sebagai panglima tertinggi.

Biden harus merespons dengan baik. Dia harus meninggalkan sikap usang bahwa, sebagai presiden, kesopanan dan pengekangan mengharuskan dia untuk tetap “di atas keributan” sampai kampanye pemilihannya dimulai dengan sungguh-sungguh beberapa bulan dari hari ini.

Biden perlu secara terbuka memanfaatkan kemarahan yang dilaporkan sebagai bagian otentik dari karakternya, daripada menahannya.

Biden harus mencaci Trump dengan bahasa kasar yang sama yang dia gunakan untuk mencaci para pembantu yang tidak siap atau berpuas diri di balik pintu tertutup.

Biden harus dilengkapi dengan buku jari kuningan di kedua tangannya untuk memastikan bahwa presiden berusia 80 tahun itu masih memiliki sisa pertarungan buruk dalam dirinya.

Biden harus memperbarui penggambarannya tentang Trump sebagai demagog berbahaya yang – seperti yang dia katakan dengan terkenal dan akurat dalam pidatonya yang menandai ulang tahun pertama pemberontakan pada 6 Januari di Capitol – adalah “belati di tenggorokan demokrasi” yang diadakan.

Biden harus kembali ke Independence Hall di Philadelphia di mana dia berbicara dengan tajam pada 6 September 2022 tentang “pertempuran untuk jiwa bangsa” yang sedang berlangsung.

“Saya datang (ke) tempat ini di mana semuanya mulai berbicara sejelas mungkin kepada bangsa tentang ancaman yang kita hadapi,” kata Biden. “Kita harus jujur ​​satu sama lain dan dengan diri kita sendiri. Terlalu banyak dari apa yang terjadi di negara kita saat ini tidak normal. Donald Trump dan MAGA Republicans mewakili ekstremisme yang mengancam fondasi republik kita.”

Biden perlu berbicara dengan sederhana dan jujur ​​kepada para pemilih. Dia harus melakukannya sekarang.

Dia harus mengulangi berulang kali bahwa “Partai Republik MAGA tidak menghormati konstitusi. Mereka tidak percaya pada aturan hukum. Mereka tidak mengakui kehendak rakyat.”

Dia harus mengulangi lagi dan lagi bahwa “Pasukan MAGA bertekad untuk membawa negara ini mundur – mundur ke Amerika di mana tidak ada hak untuk memilih, tidak ada hak privasi, tidak ada hak kontrasepsi, tidak ada hak untuk menikah dengan siapa Anda tidak Cinta .”

Sejak pidato musim gugur yang lalu, “pasukan MAGA” di dalam dan di luar Kongres telah membawa Amerika lebih jauh ke belakang ke tempat di mana undang-undang untuk mencapai keragaman dalam penerimaan perguruan tinggi telah dibunuh, di mana kebijakan memaafkan hutang siswa yang melumpuhkan, dibatalkan, di mana orang dewasa yang menolak untuk melayani pasangan sesama jenis didorong.

Dan untuk pertama kalinya, seorang mantan presiden telah didakwa dengan banyak kejahatan terkait dengan penimbunan dokumen-dokumen rahasianya dan skema uang suap untuk membuat seorang simpanan diam.

Alih-alih menyerang dengan bahasa yang sederhana, jujur, dan blak-blakan, Biden memberanikan diri dan memilih untuk “bertindak sebagai presiden”.

Keengganan Biden yang membingungkan untuk membalas – dengan cepat dan keras – telah diterjemahkan ke dalam respons yang lamban di antara pasukan donor kecil yang membantu memecahkan rekor penggalangan dana selama kampanye kepresidenannya tahun 2020.

Uang adalah oksigen politik. Jika Biden berharap untuk menghidupkan kembali keran itu, dia dan penangannya yang mewah sebaiknya mulai mengeluarkan Angry Joe, di mana pun Anda berada.

Kalau tidak, mungkin sudah terlambat.

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan posisi redaksi Al Jazeera.

Data SGP